11 Cara Mengatasi Jantung Berdebar Cepat Tanpa Obat

Mengalami jantung berdebar mungkin menjadi satu hal yang lumrah bagi sebagian orang dewasa, ada banyak penyebab jantung berdebar yang mungkin dapat menyerang siapa saja. Hal ini bisa terjadi selama beberapa detik, menit hingga berjam jam.

Kabar gembiranya adalah tidak semua jantung berdebar menandakan anda ada masalah atau kelainan pada jantung anda. Jantung yang berdetak lebih kencang tidak semuanya menjadi ciri ciri penyakit jantung yang dialami manusia.

Kenali terlebih dahulu beberapa kemungkinan penyebab jantung berdebar yang mungkin terjadi

Nah, untuk itu, fokus membaca artikel ini untuk mengetahui cara mengatasi jantung berdebar secara alami, trik, kapan harus ke dokter dan mendapatkan jantung yang sehat.

1. Relaksasi

Penting bagi anda ketahui bahwa stres bisa menjadi pemicu jantung berdebar-debar kencang. Hal ini dikarenakan stress ataupun kegembiraan yang berlebihan bisa membuat lonjakan adrenalin. Relaksasi dapat membantu mengatur dan mengurangi tingkat stres anda. Pilihan terbaik termasuk meditasi, tai chi, dan yoga.

  • Cobalah duduk bersila dan angkat napas perlahan melalui lubang hidung dan keluar melalui mulut. Ulangi sampai Anda merasa tenang.

Jangan rileks saat jantung berdetak kencang saja, anda harus fokus pada rileks sepanjang hari. Berhenti dan mengambil lima napas dalam setiap 1-2 jam untuk membantu menenangkan pikiran Anda dan membuat Anda tetap rileks. Kebiasaan ini dapat mengurangi risiko detak jantung yang kembali unnormal.

2. Lakukan manuver vagal

manuver vagaSaraf vagus memiliki banyak fungsi, termasuk menghubungkan otak ke jantung. Manuver vagal merangsang saraf vagus, dan dapat membantu mengatur detak jantung cepat agar kembali normal. Anda bisa merangsang saraf vagus di rumah, tapi sebaiknya Anda mendapatkan persetujuan dokter terlebih dahulu.

Berikut adalah beberapa cara untuk merangsang saraf:

  • Mandi air dingin, curahkan air dingin ke wajah Anda, atau oleskan handuk dingin atau icepack ke wajah Anda selama 20-30 detik. “Kejutan” air dingin membantu menstimulasi saraf.
  • Nyanyikan kata “Om” atau batuk atau muntah.
  • Tahan nafas Anda atau tahan seperti Anda mengalami buang air besar.
  • Untuk hasil terbaik, lakukan manuver ini sambil berbaring telentang. Dokter Anda dapat menunjukkan cara melakukannya dengan benar.

3. Minum Air Putih

Cara paling mudah tentunya adalah dengan minum air putih. Mengapa ? Dehidrasi dapat menyebabkan palpitasi jantung. Hal ini karena darah Anda mengandung air, jadi saat Anda mengalami dehidrasi, darah Anda bisa menjadi lebih kental, tidak heran Penyebab darah kental salah satunya adalah kekurangan air. Semakin kental darah Anda, semakin keras jantung Anda bekerja untuk memindahkannya ke pembuluh darah . Itu bisa meningkatkan denyut nadi Anda dan berpotensi menimbulkan palpitasi.


Jika Anda merasakan denyut nadi Anda naik, minumlah segelas air. Jika Anda melihat urine Anda berwarna kuning gelap, minumlah lebih banyak cairan untuk mencegah palpitasi.

4. Kembalikan keseimbangan elektrolit

Elektrolit membantu memindahkan sinyal listrik ke seluruh tubuh Anda. Sinyal listrik penting untuk berfungsinya jantung. Beberapa elektrolit yang bisa bermanfaat bagi kesehatan jantung Anda antara lain:

Sebagian besar elektrolit ini paling baik diperoleh dari makanan. Alpukat, pisang, ubi jalar, dan bayam merupakan sumber potasium yang hebat. Untuk meningkatkan asupan kalsium Anda, makan lebih banyak sayuran berdaun gelap dan produk susu. Sayuran hijau gelap juga merupakan sumber magnesium yang hebat, begitu juga kacang-kacangan dan ikan. Kebanyakan orang mendapatkan cukup sodium dalam makanan mereka dengan makanan kemasan seperti daging deli dan sup kalengan.

Suplemen dapat membantu menjaga keseimbangan elektrolit Anda, namun bicarakan dengan dokter Anda sebelum mengkonsumsi suplemen baru. Terlalu banyak elektrolit bisa menimbulkan masalah. Jika Anda menduga Anda mungkin mengalami ketidakseimbangan, dokter Anda dapat menguji urine dan darah Anda untuk memastikannya.

5. Hindari stimulan

Ada banyak zat yang mungkin membuat Anda lebih cenderung memiliki detak jantung yang cepat. Menghilangkan hal-hal ini dari rutinitas harian Anda dapat mengurangi atau bahkan menghentikan gejala Anda. Mereka termasuk:

  • Menghindari makanan dan minuman yang mengandung kafein
  • Menghindari produk tembakau atau ganja (Bahaya Tembakau)
  • Menghindari alkohol berlebihan (Bahaya Alkohol)
  • Beberapa obat demam dan batuk
  • Obat penekan nafsu makan
  • Obat yang digunakan untuk mengobati penyakit jiwa
  • obat tekanan darah tinggi
  • obat-obatan terlarang seperti kokain, kecepatan, atau methamphetamines

Anda harusnya lebih memahami apa pemicu yang mungkin menjadi penyebab jantung berdebar kencang, sehingga anda dapat mengetahui cara mengatasi jantung berdebar kencang tersebut secara cepat. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda berpikir bahwa obat resep yang menyebabkan gejala tersebut.

6. Tarik nafas dalam dalam

Jika denyut jantung semakin cepat, tarik nafas dalam dalam untuk memberikan efek relaksasi. Hal ini sangat baik dilakukan sebelum dan sesudah meminum air putih.

7. Tidur / Istirahat yang cukup

Nafas terasa panas dan Jantung mulai berdebar adalah salah satu tanda anda kurang istirahat, hentikan aktivitas dan istirahat terlebih dahulu agar anda dapat merasakan efek yang menenangkan.

8. Rajin meditasi

Meditasi adalah salah satu cara ampuh untuk mengatasi jantung berdetak kencang, dengan menerapkan pola ini, anda dapat mengatur lebih sempurna mental dan level stress serta batin.

9. Olahraga yang cukup

Dengan olahraga yang cukup, anda akan melatih jantung dan memahami irama jantung agar lebih baik lagi. Olahraga yang baik untuk jantung adalah berenang, sepeda, jalan kaki.

10. Terapkan pola makan yang sehat

Obat sesak nafas karena jantung mungkin tidak akan berpengaruh bagi anda yang sering makan berlebihan atau konsumsi fast food. Fast food adalah salah satu Makanan yang dilarang untuk penyakit jantung dan berbagai penyakit lainnya, seperti diabetes dan kolesterol. Hindari makanan tersebut untuk mencegah jantung berdetak kencang.

11. Kendalikan emosi

Banyak dari kita yang memiliki ritme jantung cepat dikarenakan emosi, dan ketidakmampuan dalam mengendalikan emosi tersebut. Cara ampuh mencegah ritme jantung cepat adalah dengan mengendalikan emosi.

Mengatasi Jantung Berdebar Karena Obat Obatan


Banyak obat-obatan dan obat-obatan dapat mempengaruhi tingkat dan ritme jantung. Beberapa contohnya adalah:

  • Obat asma
  • Dekongestan dan obat-obatan demam.
  • Obat-obatan ilegal seperti kokain atau amfetamin.
  • Beberapa obat tekanan darah dan jantung.
  • Beberapa obat untuk depresi dan kecemasan.
  • Obat tiroid
  • Obat-obatan ilegal, seperti kokain atau amfetamin, juga bisa menyebabkan perubahan denyut jantung atau ritme.

Cara mengatasinya :

  • Hubungi dokter yang meresepkan obat sebelum mengambil dosis lain. Obatnya mungkin perlu dihentikan, diganti, atau disesuaikan dengan dosis.
  • Jika Anda minum obat tanpa resep obat, berhentilah minum obat. Jika Anda merasa perlu terus minum obatnya, mintalah dokter untuk mendiskusikannya.

Kapan Harus Ke Dokter ?

Biasanya  risiko komplikasi dengan palpitasi jantung sangat kecil kecuali jika disebabkan oleh kondisi jantung yang mendasarinya. Jika disebabkan oleh kondisi jantung, Anda mungkin mengalami:

  • Pingsan jika jantung Anda berdetak terlalu cepat dan menyebabkan tekanan darah Anda turun
  • Serangan jantung jika palpitasi Anda disebabkan oleh aritmia dan jantung Anda tidak berdetak secara efisien
    Stroke jika palpitasi Anda disebabkan oleh atrial fibrillation
  • gagal jantung jika jantung Anda tidak memompa dengan baik untuk jangka waktu yang lama

Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki palpitasi dengan gejala lain atau jika Anda memiliki kekhawatiran lain tentang kesehatan Anda.

Diagnosis

Dokter mungkin akan menanyakan riwayat kesehatan Anda, gejala apa yang Anda alami, obat apa yang Anda pakai, dan kemudian memberi Anda pemeriksaan fisik. Mungkin sulit untuk menemukan penyebab jantung berdetak kencang tersebut. Dokter Anda mungkin memesan tes lebih lanjut atau merujuk anda ke seorang ahli jantung.

Tes untuk jantung berdebar mungkin termasuk elektrokardiogram (EKG), yang menunjukkan aktivitas listrik jantung Anda. Anda mungkin juga memiliki echocardiogram, yang merupakan tes ultrasound yang membantu dokter Anda memvisualisasikan berbagai bagian jantung Anda.

Pilihan lainnya termasuk tes stres, rontgen dada, dan tes monitor jantung ambulatori. Dalam beberapa kasus, dokter Anda mungkin juga ingin menjalankan tes yang lebih invasif, seperti studi elektrofisiologi atau kateterisasi jantung.

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,
Post Date: Monday 11th, September 2017 / 14:11 Oleh :
Kategori : Penyakit Jantung