20 Ciri ciri Kurang Darah dalam Tubuh

9696

Kurang darah adalah gejala yang mewakili akan adanya penyakit lain yang akan timbul dikemudian hari. Kurang darah dapat diartikan sebagai menurunnya jumlah sel darah merah, sel darah putih dan berkurangnya kemampuan sel yang bertugas dalam pembekuan darah. Kurang darah sering dihubung hubungkan karena tubuh akibat kekurangan besi yang memadai yang cenderung menyebabkan tubuh menjadi lemas dan lesu, kondisi ini dapat memicu serangan penyakit anemia.

Inilah ciri ciri jika tubuh dalam keadaan kurang darah :

1. Tubuh menjadi lemas dan lesu

Seseorang yang kekurangan sel darah merah didalam tubuhnya akan menyebabkan tubuh menjadi lemas dan wajah yang lesu. Jumlah Sel darah merah yang memadai dapat melancarkan fungsi pembuluh darah dan saraf di semua jaringan organ tubuh, sehingga kondisi  tubuh akan tetap dalam keadaan stamina yang kuat dan sehat.

2.Kepala menderita pusing

Seseorang yang mengalami ciri ciri kurang darah, maka aliran darah menuju pembuluh darah menuju kepala akan tersendat dan kesulitan mendapat pasokan oksigen yang memadai. Dapat menimbulkan kepala sering pusing dan nyeri pada leher bagian belakang. Jika dibiarakan kondisi ini dapat mengakibatkan sakit kepala yang berulang.

3. Wajah akan terlihat pucat dan suram

Pasokan sel darah merah yang tidak memadai didalam tubuh dapat menyebabkan aliran darah kebagian wajah menjadi tidak lancar. Dapat mengakibatkan pembuluh darah daerah wajah menjadi terhambat, akibatnya wajah akan terlihat pucat. Tidak bercahaya dan cenderung terlihat seperti seseorang yang sedang mengidap penyakit tertentu.

4. Merusak selaput mata

Kurangnya pasokan sel darah merah dapat mengganggu jalannya aliran darah kearah jaringan mata seperti kornea, retina dan selaput mata menjadi keruh, kemerahan dan mudah terjangkit peradangan ringan pada mata.

5. Telapak tangan dingin dan pucat

Pasokan sel darah merah yang tidak memadai didalam tubuh dapat mempengaruhi kelancaran aliran darah menuju pembuluh darah di area telapak tangan. Otot dan saraf pada telapak tangan menjadi dingin dan berwarna keputihan pucat seperti kondisi orang yang sudah meninggal.

6. Warna bibir pucat membiru

Sel darah merah yang tidak mencukupi dapat membuat kondisi bibir menjadi pucat dan agak kebiruan karena pasokan darah tidak bisa lancar mengalir melalui pembuluh darah. Pada sebagian orang dapat menjadi penyebab bibir pecah pecah dan kering dan cepat mengalami peradangan akibat luka.

7. Mudah terserang kelelahan

Tubuh yang kurang darah dapat mengganggu aliran darah menuju jaringan tubuh menjadi tidak lancar dan tersendat-sendat. Akibatnya tubuh akan menderita kelelahan dan mudah jatuh sakit.

8. Pandangan berkunang-kunang

Jika duduk jongkok atau duduk sila tetapi tidak dalam kondisi lama, maka bisa dipastikan tubuh sedang mengalami gejala kurang darah atau kurang zat besi. Kurang darah dapat menyebabkan aliran darah menuju pembuluh darah disekitar kepala dan jaringan mata. Kondisi ini dapat mengakibatkan mata berkunang kunang. Kondisi ini dapat mengakibatkan terserang gejala anemia.

9. Mudah terserang flu

Jika pasokan zat besi kurang didalam jaringan tubuh dalam jangka panjang maka tubuh akan mudah terserang flu dan mudah menderita demam. Pasokan sel darah yang kurang menyebabkan jumlah hemoglobin berkurang dan mengakibatkan daya tahan tubuh cepat menurun .

10. Mudah terserang kantuk

Tubuh yang mudah terserang lelah akibat pasokan sel darah merah yang berkurang dapat mempercepat seseorang terserang kantuk. Aliran darah menuju pembuluh darah disekitar kepala, menjadi tersendat dan mengacaukan sistem jaringan mata yang akibatnya seseorang tidak mampu lagi menahan rasa kantuknya.

11. Meningkatkan stres

Pasokan sel darah merah yang kurang didalam tubuh mengakibatkan peningkatan rasa lelah dan terjadinya sakit pada kepala yang akan menyebabkan peningkatan terhadap psikologis seseorang menjadi tidak stabil. stres akan membuat kondisi tubuh semakin tidak menentu jika penderita tidak segera mengkonsumsi makanan yang mengandung zat besi yang tinggi.

12. Jantung berdetak kencang

Pasokan zat besi yang tidak memadai didalam tubuh dapat mengganggu kelancaran pembuluh darah menuju jantung dan akan menyebabkan jantung kesulitan memompa darah dengan lancar. Jika kondisi ini dibiarkan tanpa mendapat penanganan segera, maka akan mengakibatkan detak jantung menjadi berpacu dengan cepat dan tidak stabil, hal ini mengakibatkan dada terasa sesak dan nyeri.

13. Tubuh terasa ringan dan mudah pingsan

Tubuh yang kekurangan darah dalam jangka panjang dapat membuat keseimbangan tubuh terganggu dan tubuh kehilangan kesadaran untuk tetap berada pada posisi yang kuat sehingga tubuh akan tersaa ringan dan beberapa orang menjadi mudah limbung dan terjatuh (pingsan).

14.Tubuh mudah berkeringat

Tubuh yang kekurangan zat besi dan sel darah merah atau putih secara bersamaan menyebabkan kelenjar keringat menjadi terganggu. Tidak mampu lagi mengontrol suhu di dalam tubuh, sehingga jumlah cairan tubuh yang  keluar melalui pori-pori kulit yang berwujud keringat menjadi tidak normal.

15. Sering buang air kecil

Kekurangan darah dapat menyebabkan aliran darah disekitar kandung kemih jadi terganggu. Otot otot disekitar kandung kemih menjadi melemah dan kehilangan kemampuan untuk menahan tekanan dari kumpulan air urin yang sebenarnya masih bisa ditahan dalam beberapa jam kedepan. Akibatnya anda akan sering buang air kencing terlalu sering tetapi dengan jumlah yang sedikit sedikit. Kondisi ini dapat menyebabkan nyeri dibagian perut bagian bawah.

16. Muntah dan ulu hati nyeri

Pasokan zat besi yang tidak memadai didalam tubuh dapat menyebabkan asam lambung meningkat tajam dan menekan ulu hati menjadi terasa tidak nyaman. Kondisi ini dapat menyebabkan seseorang menjadi merasa mual dan muntah muntah yang diiringi rasa nyeri pada ulu hati.

17. Kerusakan pada hati

Pasokan sel darah yang kurang dalam jangka panjang dapat mengakibatkan hemoglobin tidak mampu lagi mengangkut oksigen dan menyebarkannya ke paru-paru dan jaringan hati secara normal. Akibatnya hati akan mengalami kelangkaan sel darah merah yang mengakibatkan fungsi hati melemah dan mengalami kerusakan.

18. Tidak dapat berkonsentrasi

Seseorang yang kekurangan darah dapat membuat kondisi tubuh menjadi mudah jatuh sakit dan lelah. Kondisi ini dapat menyebabkan otak tidak mampu lagi untuk berfikir dengan tajam akibatnya konsentrasi sulit untuk didapat.

19. Usus kecil mengalami kerusakan

Pasokan sel darah merah yang kurang dapat mempengaruhi kesehatan dinding usus kecil. Hal ini dapat menyebabkan usus kecil tidak memiliki kemampuan lagi dalam mencerna dengan baik

20. Karena genetik atau keturunan

Tubuh yang selalu kekurangan zat besi dapat pula disebabkan karena adanya genetik atau keturunan dari kedua orang tua atau kerabat keluarga lain masih ada hubungan darah. Ini disebabkan tubuh tidak memiliki kemampuan dalam mengolah zat besi yang terdapat pada makanan yang telah dikonsumsi secara normal. Maka akibatnya pasokan sel darah merah pada tubuh selalu tidak mencukupi.

Faktor faktor yang dapat memicu terjadinya ciri ciri kurang darah :

  • Menstruasi yang mengeluarkan darah terlalu banyak pada masa haid berlangsung
  • Karena masa kehamilan ibu tidak tidak mengkonsumsi makanan yang memiliki banyak zat besi
  • Adanya gangguan kesehatan yang menyerang bagian saluran usus kecil berupa peradaangan akibat infeksi
  • Terlalu sering mengkonsumsi makanan yang mengandung minyak jenuh dan trans
  • Karena asupan zat besi yang tidak seimbang selama berbulan bulan
  • Karena seseorang memiliki sel kanker dibagiaan tubuh tertentu misalnya baagian payudara, serviks, paru paru atau prostat
  • Karena seseoraang mengalami gafgal ginjal
  • Adanya kerusakan yang berat pada jaringan hati
  • Adanya faktor keturunan
  • Mengkonsumsi obat obatan pereda rasa nyeri yang menyebabkan zat kimia yang ada pada obat obatan tersebut menghambat serta mengacaukan produksi sel darah merah.
  • Seseorang menderita diabetes tetapi masih aktif meminum minumana beralkohol. kondisi ini miemicu seseorang terserang komplikasi penyakit anemia akut.
  • Seseorang vegetarian yang membatasi asupan zat besi dan vitamin B12  disetiap menu masakannya.

Tips Sederhana untuk Mengatasi Kurang Darah

  • Minum rebusan air jahe merah

Ambilah jahe merah, cucilah sampai bersih kemudian potonglah menjadi beberapa bagian, lalu rebus bersama gula aren dan asam kawak (asam jawa). Setelah mendidih diamkan sampai dingin, kemudian saringlah daan minumlah dua kali sehari setiapa hari. Cara ini  dapat menghindari tubuh dari kekurangan darah.

  • Mengkonsumsi kacang panjang kukus

Ambilah kacang panjang sesuai keinginan lala bersihkan. Setelah itu potonglah sepanjang kira kira 4 cm kemudian kukus hingga matang. Mengkonsumsi kacang panjang kukus mampu mencegah kurang darah pada tubuh anda karena kacang panjang mengandung zat besi yang tinggi.

  • Mengkonsumsi sayur bayam dan hati ayam

Mengkonsumsi sayur bayam yang dibarengi dengan hati ayam tetapi tanpa nasi sangat bermanfaat untuk meningkatkan hemoglobin pada penderita anemia akut. Dapat mencegah kurang darah pada seseorang yang tubuhnya sehat.

  • Mengkonsumsi daging Itik atau Bebek

Daging Itik dan bebek mengandung zat besi yang sangat tinggi dan mampu meningkatkan produksi enzim penting yang berhubungan pencernaan. Dapat juga meningkatkan kinerja enzim yang mampu melancarkan proses metabolisme tubuh, sehingga tubuh akan semakin sehat dan berstamina kuat hingga 24 jam kedepan.

  • Mengkonsumsi buah Kurma

Rajin mengkonsumsi buah kurma sangat baik, untuk kebutuhan sel darah merah karena kurma mengandung zat besi yang sangat tinggi. Memiliki kemampuan memproduksi sel darah merah secara sistematik, mempertahankan otot-otot tubuh agar senantiasa kuat serta mampu mempercepat penyembuhan peradangan yang disebabkan infeksi akibat cedera berat.

  • Mengkonsumsi  daging atau telur kepiting

Daging kepiting dan telur kepiting mengandung banyak asam lemak tak jenuh ganda dan zat besi yang tinggi. dua nutrisi tersebut dapat mudah diserap oleh jaringan tubuh dan mampu memperbanyak peningkataan prosuksi sel darah merah.

  • Mengkonsumsi Jus Mangga dan air perasan jeruk manis

Buah mangga yang matang dan air perasan jeruk manis mempunyai zat besi yang sama sama tinggi. Membuat jus buah mangga yang dipadukan dengan air perasan jeruk manis dapat menggandakan zat besi yang ada didalamnya, sehingga mencegah tubuh kekurangan darah.

  • Mengkonsumsi jus apel dengan beberapa buah strawberry

Buah apel dan strawberry mengandung zat besi yang kuat jika dipadukan dapat menyehatkan  dan meningkatkan produksi sel darah merah.

  • Mengkonsumsi Buah Alpukat

Buah alpukat banyak mengandung banyak nutrisi yang dibutuhkan tubuh termasuk zat besi yang cukup tinggi. Mampu meningkatkan hemoglobin pada penderita anemia dan mempertahankan jumlah sel darah merah agar tetap stabil.

  • Mengkonsumsi Buah jambu biji merah

Buah jambu biji kaya akan zat besi dan mampu meningkatkan produksi sel darah merah pada penderita anemia akut. Dapat menyembuhkan penderita penyakit demam berdarah dengan cara memperbanyak dan menstabilkan jumlah hemoglobin di dalam tubuh.

Untuk menghindari ciri ciri kurang darah hendaknya mengkonsumsi makanan yang mengandung banyak zat besi setiap hari. Tetapi bukan  berarti harus menyantap semuanya, melainkan cukup mengkonsumsi satu jenis saja sesuai dengan selera anda tetapi  dilakuaknn setiap hari dengan pilihan buah atau makanan yang berbeda. Sebagai contohnya  anda dapat mengkonsumsi satu buah jambu biji dengan semangkuk kecil sayur bayam. Kedua makanan tersebut sudah mampu mencegah tubuh terserang anemia atau kurang darah dalam 24 jam dan anda bisa memilih buah dari jenis lain di keesokan harinya dengan kandungan zat besi yang sama sama tinggi.

Info terkait kesehatan peredaran darah lainnya :