Sponsors Link

17 Efek Samping Minum Obat Jangka Panjang

Sponsors Link

Obat adalah racun bila pemberiannya tidak sesuai kaidah yang ditentukan. Telah dilakukan penelitian pada efek tetapi dan efek samping dalam setiap obat. Penelitian pada efek samping dalam jangka panjang biasanya dilakukan dalam kurun waktu 10-20 tahun. Pada dasarnya, penggunaan sebuah obat dalam jangka panjang harus dihindari, mengingat tidak selamanya tubuh kita dapat mengabsorbsi ataupun menetralisir setiap zat yang masuk.

ads

Mungkin beberapa efek dari penggunaan suatu obat belum kita rasakan sekarang, lalu bagaimana jika suatu saat tubuh kita terserang penyakit yang lumayan parah? Mungkin itu adalah efek dari obat-obatan yang kita konsumsi sewaktu dulu. Berikut kami buat daftar efek penggunaan obat dalam jangka panjang.

Secara Fisik

1. Infeksi 

Beberapa obat yang digunakan dalam jangka panjang justru dapat memicu timbulnya infeksi di beberapa bagian tubuh. Terutama oleh obat-obatan antibiotik ataupun vaksin yang dibuat melalui pemanfaatan bakteri atau virus. Obat jenis antibiotik merupakan obat yang dihasilkan dari bioteknologi modern, mengubah bakteri menjadi obat. Oleh karena itu, penggunaan dalam jangka panjang atau tidak sesuai aturan justru berbahaya bagi tubuh. Dari resisten hingga infeksi yang berbalik menyerang tubuh.

2. Komplikasi

Komplikasi adalah gabungan kerusakan dari beberapa organ, terjadi bila kita terlalu banyak dan sering mengkonsumsi berbagai macam obat maupun gaya hidup tidak sehat yang kurang baik. Obat-obatan yang dikonsumsi secara berlebihan dan dalam jangka panjang dapat merusak sebuah organ, satu organ yang rusak ini dapat mengganggu metabolisme yang hasilnya akan merusak atau menurunkan fungsi dari organ lain. Inilah yang disebut dengan komplikasi.

3. Kerusakan Ginjal

Ginjal merupakan penyaring darah, dan obat-obatan semuanya diangkut oleh darah. Darah kotor hasil metabolisme juga membawa ampas-ampas obat atau istilahnya sisa racun yang nantinya akan disaring oleh ginjal. Terlalu banyak mengkonsumsi obat dapat menjadi penyebab gagal ginjal di kemudian hari. Karena banyaknya racun yang tertumpuk di ginjal.

Beberapa gangguan lain yang mungkin terjadi mulai dari kencing batu hingga nekrosis ginjal. Untuk itu dianjurkan meminum obat bersama air putih. Dan per banyak minum air putih, minimal 8 gelas per hari demi kesehatan ginjal.

4. Kerusakan Jantung

Tak dapat dipungkiri, jantung merupakan pemompa darah. Setiap darah di tubuh pun akan dialirkan ke jantung mulai dari yang bersih hingga yang kotor. Penggunaan obat penguat jantung seperti digoksin, kardiovaskuler seperti siledenafil, obat-obat anti hipertensi dan diuretik dapat menurunkan fungsi jantung di kemudian hari. Kerusakan yang terjadi dapat terlihat dari beberapa masalah penyakit jantung saat tubuh mulai memasuki usia senja. Masalah tersebut seperti angina pektoris, infark jantung, aritmia, bahkan gagal jantung.

5. Kerusakan Panca Indera

Ada 5 panca indera didalam tubuh kita yaitu mata, hidung, lidah, telinga, dan kulit. Beberapa obat memiliki efek samping jangka pendek seperti pandangan kabur, kesulitan mendengar, hilang rasa, ruam kulit, dsb. Namun, tahukah beberapa obat memiliki efek jangka panjang juga untuk beberapa panca indera ini. Seperti penggunaan antihistamin dengan efek jangka panjang yang dapat merusak penglihatan dan pendengaran.

Sponsors Link

Tak jarang juga beberapa masalah di kemudian hari seperti katarak, rabun, masalah pada indera pengecap, hingga tuli disebabkan oleh penggunaan beberapa obat, salah satunya antibiotik.

6. Gangguan Saraf Akut

Biasanya terjadi di usia senja, gangguan saraf mulai dari mati rasa, stroke, tremor, hingga kelumpuhan dapat di rasakan oleh beberapa pengguna obat-obat seperti antihipertensi ataupun kardiovaskuler. Penggunaan psikotropik juga dapat menimbulkan masalah pada saraf di kemudian hari. Salah satu efek paling parah pada gangguan saraf ini adalah kegagalan sumsum tulang belakang memproduksi sel darah merah.

7. Berkurangnya Sistem Imun

Obat adalah racun, itulah yang kami katakan di awal. Ampas yang di tinggal akan obat-obatan pun tidak akan bersih total setelah dikeluarkan melalui keringat dan urin. Oleh karena itu, obat-obatan sejatinya meninggalkan racun dalam tubuh. Bayangkan anda meminum racun satu botol saat ini, mungkin anda akan langsung mati karena sistem imun tidak sanggup menetralisir.

Begitu pula dengan obat adalah racun yang ada tidak langsung banyak, sedikit demi sedikit sebanyak kita mengkonsumsinya. Namun, perlahan tapi pasti sistem imun terus terganggung dan perlahan berkurang efektivitasnya dalam menangkal zat asing, karena banyaknya racun di dalam tubuh.

8. Resistensi Bakteri

Bahaya antibiotik tidak sesuai aturan dapat menimbulkan resistensi bakteri dalam tubuh. Hasilnya, beberapa bakteri tidak akan mempan lagi dengan antibiotik tersebut. Oleh karena itu hindari terlalu sering menggunakan antibiotik, terutama menggunakan generasi yang paling akhir. Karena jika suatu saat tubuh terserang bakteri patogen, mungkin tidak ada lagi antibiotik yang mampu menyembuhkan.

9. Tumbuhnya Bakteri dalam Tubuh

Penggunaan beberapa obat dalam jangka panjang justru memicu pertumbuhan bakteri dalam tubuh. Seperti penggunaan omeprazole yang dapat memicu pertumbuhan bakteri ECL (Enterokromafin-Like Cells).

10. Nekrosis Hati

Guna hati adalah menetralisir setiap racun yang masuk ke tubuh. Begitu pula dengan obat, setiap obat yang masuk pun zat berbahayanya beberapa akan di netralisir di hati. Fungsi hati akan semakin menurun di usia senja, ditambah dengan banyaknya penggunaan obat di usia muda dapat menimbulkan kerusakan hati di hari tua. mulai dari kanker hati hingga kerusakan total pada hati (mati).

11. Reaksi Alergi atau Hipersensitiv

Obat-obat golongan steroid, antihistamin, dan beberapa golongan antibiotik dapat menimbulkan reaksi alergi baik jangka panjang maupun pendek. Bahkan beberapa ada yang menimbulkan alergi yang sebelumnya tidak ada. Hal ini juga di karenakan menurunnya sistem imun oleh efek jangka panjang obat-obatan.

12. Pengeroposan Tulang

Biasa terjadi pada pengguna antibiotik sejak kecil, yang terjadi mulai dari gigi keropos, kuku mudah patah, dan biasanya terjadi pengeroposan gigi dan tulang di usia senja. Sebagian besar antibiotik memiliki peranan besar pada efek jangka panjang yang satu ini. (Baca juga : cara menjaga kesehatan tulang)

ads

Secara Mental

1. Ketergantungan

Merupakan efek jangka panjang yang paling sering terjadi. Biasanya ke tergantungan ini pun terjadi karena adanya sugesti. Bisa juga terjadi karena penyalahgunaan obat-obatan seperti penggunaan obat psikotropik atau narkotik (jenis narkoba). Atau orang-orang yang meminum CTM agar bisa tidur, padahal efek samping CTM adalah sebagai anti alergi.

Kasus lainnya, beberapa orang yang menganggap hanya cocok atau bisa sembuh dengan satu merek obat. Walaupun ada obat lain yang memiliki kandungan dan dosis yang sama ia merasa tidak cocok dan hasilnya penyakit yang di derita pun tidak sembuh. Ingat, sugesti adalah salah satu faktor kesembuhan.

2. Merubah Kebiasaan

Beberapa efek jangka panjang obat juga dapat merubah kebiasaan seperti kebiasaan BAB, waktu tidur, pola makan, serta keletihan. Banyak pasien yang mengeluhkan waktu tidur menjadi tidak teratur setelah meminum sebuah obat, atau pola makan menjadi rusak.

3. Gangguan Psikis

Seperti bahaya narkoba pada beberapa orang dapat menyebabkan gangguan psikis, sekalipun di gunakan atas arahan dokter. Gangguan psikis ini berapa seringnya muncul halusinasi, suka menghayal, dan mudah linglung. Ketergantungan juga menimbulkan gangguan psikis yang serius.

3. Susah Tidur atau Insomnia

Biasa terjadi bagi beberapa orang yang menggunakan obat-obat steroid, pola tidur menjadi tidak teratur. Beberapa orang yang tidak cocok bahkan mengeluh penyebab jantung berdebar atau penyebab dada sesak nafas ketika akan tidur. Namun, pilihan yang salah jika mengatasi hal ini dengan mengonsumsi obat tidur. Cobalah konsultasikan pada dokter ataupun terapis. Menggunakan obat tidur pada kasus insomnia dapat menimbulkan efek berbahaya di kemudian hari, dan dapat menimbulkan ketergantungan.

4. Emosi Labil

Beberapa orang akan merasakan efek seperti ini di usia senja, atau biasanya ketika sudah tidak banyak melakukan kegiatan. Beberapa obat mempengaruhi susunan saraf, termasuk yang mengatur emosi. Sehingga tak jarang kita melihat beberapa lansia mudah tersinggung, mudah marah, mudah bingung. Hal ini tidak murni disebabkan oleh usia, beberapa obat pun memegang peranan penting atas efek jangka panjang ini seperti penggunaan obat-obatan dengan diklofenak atau golongan AINS.

5. Fobia Akut

Beberapa obat memiliki efek jangka panjang menimbulkan fobia. Seperti penggunaan psikotropik atau pun narkotik yang dapat menimbulkan beberapa fobia secara psikis bahkan hingga di kemudian hari. Beberapa golongan obat antibiotik seperti doxicicline dapat menimbulkan reaksi fotofobia atau takut terkena sinar matahari. (Baca juga : penyakit yang tidak boleh terkena sinar matahari)

Waspadai Penggunaan Obat Antibiotik

Sesungguhnya ada banyak sekali efek obat jangka panjang, namun kami hanya memposting beberapa yang tingkat kemungkinan terjadinya tinggi. Sesuai peraturan dalam undang-undang dikatakan setiap obat adalah racun. Oleh karena itu bijaklah menggunakan obat terutama antibiotik. Hindari penggunaan antibiotik generasi akhir, kecuali keadaan benar-benar memaksa.

Beberapa contoh obat yang kami sebutkan golongannya di atas adalah :

  • Antibiotik : Amoxicillin, Cefixime, Cefadroxil, Tetrasiklin, Rifampicin, Azitromisin
  • Steroid : Dexamethasone, Hidrokortison, Betametasone, Mometasone.
  • AINS : Ibuprofen, Asetosal, Parasetamol, Na.Diklofenak, Kal.Diklofenak, Metampyron
  • Diuretik : HCT, Furosemide, Spironolakton, Triamterene, Klortalidon
  • Antihipertensi : captopril, Atenolol, Propanolol, Metildopa, Losartan
  • Antihistamin : CTM, Diphenhidramin, Cetirizine, Siproheptadin, Ranitidin, Famotidin, Simetidin
  • Kardiovaskuler : Digoksin, ISDN, Acebutolol, Amlodipin, dan obat-obat PJP lainnya.

Kami hanya menyebutkan nama generik untuk menjaga nama baik merek dan perusahaan. Selain itu, untuk golongan narkotika dan psikotropika tidak kami sertakan contoh obatnya. Bijak dalam menggunakan obat sama dengan peduli kesehatan di masa depan.

Sponsored Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,
Post Date: Friday 30th, October 2015 / 09:07 Oleh :
Kategori : Obat