Home Penyakit dan KelainanDiare 24 Cara Mengatasi Diare Secara Cepat

24 Cara Mengatasi Diare Secara Cepat

by Ana Rohma

Diare adalah suatu penyakit yang ditandai dengan perubahan feses yang menjadi lembek atau juga bisa cair. Penderita diare akan bolak-balik ke toilet sedikitnya sebanyak tiga kali dalam sehari. Rangsangan untuk terus buang air besar akan terus terjadi pada penderita diare selama feses masih memiliki air ataiu cairan feses yang berlebihan. Penderita diare akan sembuh jika feses sudah berubah seperti sedia kala. Tidak ada cairan yang berlebih dan lain sebagainya.

Penyebab Diare

Berikut ini hal-hal yang sering kali menjadi penyebab diare :

Infeksi

Infeksi adalah faktor yang sering menjadi penyebab seseorang terkena diare. Banyak jenis infeksi yang bisa menyebabkan seseorang terkena penyakit diare. Berikut ini berbagai macam jenis infeksi yang menjadi penyebab diare :

  • Infeksi internal –  Infeksi ini biasa terjadi pada saluran pencernaan manusia. Jika pencernaan terkena infeksi maka bisa menyebabkan diare.
  • Infeksi akibat bakteri – Bakteri juga menjadi penyebab seseorang terkena bakteri. Bakteri itu bisa menyebabkan seseorang terkena infeksi. Bakteri yang bisa menjadi penyebab diare adalah vibrio coma, e coli, salmonella, yersenia, shigella dan juga acromonas.
  • Virus – Virus yang ada di sekitar kita juga bisa menjadi penyebab diare. Virus itu bisa menginfeksi tubuh. Berbagai macam virus yang menyebabkan diare adalah adeno virus, rota virus, astro virus dan juga entero virus.
  • Parasit – Parasit seperti jamur, cacing dan juga protozoa bisa menyebabkan infeksi dan infeksi tersebut bisa menyebabkan diare.
  • Parental – Infeksi dengan nama parental mungkin sedikit asing. Hal itu disebabkan hanya sedikit orang yang pernah mengalami infeksi ini. Infeksi parental yang bisa menyebabkan diare adalah infeksi di luar organ pencernaaan misalnya saja tonsilipharingitis dan juga infeksi otitis media akut.

Non Infeksi

Ada banyak hal bisa menjadi penyebab diare yang disebabkan oleh penyakit yang bukan infeksi. Penyebab itu misalnya saja adalah berikut ini :

  • Alergi – Alergi juga bisa menyebabkan seseorang terkena diare. Alergi yang paling dominan menyebabkan diare adalah alergi makanan. Misalnya saja alergi terhadap protein dan juga alergi susu.
  • Gangguan – Gangguan di dalam tubuh yang bisa menyebabkan seseorang terkena diare adalah gangguan metabolik dan juga gangguan malabsorbsi.
  • Obat-obatan –  Obat seperti antibiotik juga bisa menyebabkan seseorang terkena diare.
  • Penyakit usus – Penyakit usus juga bisa mempengaruhi seseorang terkena diare. Misalnya saja adalah penyakit usus seperti colitis ulserative, enterocolitis dan juga crohn disease.
  • Psikologis – Psikologis juga bisa menyebabkan seseorang terkena diare. Misalnya saja adalah kecemasan dan ketakutan berlebih bisa menyebabkan seseorang terkena diare tiba-tiba.
  • Kurangnya nutrisi – Kekurangan nutrisi juga bisa menyebabkan seseorang terkena diare. Misalnya saja adalah kekurangan makanan kaya serat dan kekurangan gizi.

Gejala Diare

Jika anda mengalami gejala-gejala di bawah ini, sebaiknya segera menghubungi dokter :

  1. Sakit perut – Gejala diare yang paling dominan adalah merasakan perut yang mulas dan melilit.
  2. Mual dan muntah – Diare juga sering diikuti dengan mual dan muntah.
  3. BAB terus menerus – Rangsangan untuk terus buang air besar akan selalu ada selama feses lembek dan cair. Penderita diare akan terus menerus ingin BAB.
  4. Tidak nafsu makan – Meski penderita diare tidak nafsu makan, dia akan tetap ingin pergi ke toilet.
  5. Demam – Gejala diare adalah disertai dengan demam tinggi.
  6. Keluarnya darah bersama feses. Dalam kondisi diare yang akut, darah bisa tercampur dalam keluarnya feses.
  7. Gejala lainnya – Gejala lainnya berupa punggung pegal-pegal dan perut sering mengeluarkan bunyi suara cacing yang ada di dalam perut.
  8. Lemas – Karena banyak cairan yang keluar dari tubuh, tubuh menjadi dehidrasi. Jika sudah dehidrasi badan akan lemas dan lesu karena kekurangan cairan.

Macam-Macam Diare

Diare terbagi ke dalam beberapa jenis, yang bisa dialami oleh setiap orang. Macam-macam diare itu dibedakan berdasarkan waktunya dan juga gejalanya. Berikut ini berbagai macam jenis diare yang sering dialami oleh banyak orang :

  1. Diare ringan – Diare ringan adalah jenis diare yang gejalanya kurang dari tiga hari.
  2. Diare akut – Diare bisa dikatakan akut jika gejalanya kurang dari 2 minggu.
  3. Diare persisten – Diare dengan jenis ini bisa menyerang penderitanya lebih dari 2 minggu. Bahkan bisa lebih dari sebulan sehingga membutuhkan perawatan intensif.
  4. Disentri – Disentri adalah penyakit dengan jenis diare namun feses yang dikeluarkan bersama dengan darah atau juga lendir.
  5. Kolera – Kolera merupakan penyakit diare namun setelah diteliti ada bakteri kolera bersama feses yang dikeluarkan.

cara mengatasi diareSaat diare masih dalam tahap ringan, sebaiknya segera mencari cara mengatasi diare secara tepat dan aman. Jangan sampai diare yang menyerang bisa berubah menjadi akut dan kronis. Jika sudah akut bahkan sudah masuk ke diare persisten bisa menyebabkan orang tersebut harus dirawat secara intensif di rumah sakit. Berikut ini cara mengobati diare yang harus diketahui :

1. Menggunakan Oralit

Oralit adalah cairan khusus diare yang bisa digunakan untuk meredakan atau mengurangi cairan di dalam feses penderita diare. Cara membuatnya adalah sebagai berikut ini :

  • Siapkan 1 liter air matang.
  • Larutkan ke dalam air matang 1 sendok teh garam.
  • Larutkan 8 sendok teh gula.
  • Campurkan semua bahan sampai larut.
  • Minum secara teratur tiga kali atau empat kali sehari.

2. Mengkonsumsi Air Dengan Elektrolit

Elektrolit adalah zat yang ada di dalam air dan bermanfaat untuk menghindarkan tubuh dari dehidrasi dan kekurangan cairan. Sayangnya tidak semua air mengandung elektrolit. Air mineral pada umumnya tidak memiliki sejumlah kandungan eletrolit. Harga air elektrolit jauh lebih mahal dibandingkan dengan harga air mineral biasa. Untuk mengubah air biasa menjadi air elektrolit dibutuhkan alat khusus yaitu water energizer. Air elektrolit bisa membuat cairan di dalam tubuh penderita diare tercukupi kembali.

3. Makan Sering Tapi Lambat

Untuk penderita diare sebaiknya memakan porsi sedikit tapi sering, selain itu jangan makan terlalu cepat. Kunyahlah makanan sampai lembut. Makanan yang dimakan terlalu cepat bisa membuat diare semakin parah.

4. Menjaga Kebersihan

Menjaga kebersihan adalah cara mengatasi diare yang paling ampuh. Menjaga kebersihan bisa dimulai dari tubuh dan bisa membatasi penyebaran dari virus diare.

5.  Makan Makanan Bersih

Gaya hidup tidak sehat seperti makan sembarangan bisa mengakibatkan terkena diare. Oleh sebab itu memakan makanan yang bersih dan terhindar dari hinggapan lalat bisa mengatasi diare secara tepat.

6. Yogurt

Yogurt bisa digunakan untuk mengatasi diare. Bagi penderita diare, makanan yang dimakan dengan cepat bisa dikeluarkan kembali. Dengan mengkonsumsi yogurt, bakteri dan virus yang menyebabkan diare bisa dibunuh. Di dalam yogurt terdapat bakteri baik yang bisa membunuh bakteri jahat di dalam tubuh. Selain itu, yogurt juga merupakan makanan yang mengandung kalsium tinggi.

7. Cukup Istirahat

Penderita diare akan sering bolak balik ke kamar mandi. Jika hal itu terjadi segeralah mengambil istirahat yang cukup. Istirahat bermanfaat bagi sel tubuh untuk memperbaiki dirinya sendiri, untuk mengurangi akibat tidur larut malam jika diare terjadi malam hari.

8. Mengompres dengan Air Hangat

Penderita diare akan merasakan sakit perut yang teramat sangat. Untuk menghilangkan dan meredakan sakit perut, bisa menggunakan kompresan air hangat. Sambil berbaring, kompreslah perut menggunakan air hangat.

9. Kaldu Dan Garam

Cara mengatasi diare, bisa menggunakan kaldu yang dicampurkan dengan garam. Caranya adalah dengan mencampurkan air kaldu bersama dengan garam, aduk sampai rata. Sebelum meminumnya, hiruplah dalam-dalam aroma kaldu tersebut baru diminum.

10. Obat

Obat diare kini banyak di apotek. Kita tinggal memilih obat diare apa yang cocok untuk tubuh. Minumlah obat diare ini saat kita benar-benar membutuhkannya, saat badan lemas dan cairan di dalam tubuh seakan habis. Namun jangan terlalu sering menggunakan obat-obatan kimia seperti ini.

11. Minum Rebusan Daun Jambu

Daun jambu memiliki kandungan yang bernama flavonoid bisa mengatasi penyakit diare. Cairan di dalam feses dikurangi sedikit demi sedikit oleh zat flavonoid pada daun jambu. Cara membuat ramuannya adalah :

  • Siapkan 15 lembar daun jambu, cuci bersih.
  • Siapkan setengah liter air bersih.
  • Satu sendok teh garam.
  • Rebus daun jambu bersamaan dengan air dan garam.
  • Sisakan hanya setengahnya saja
  • Minum tiga kali sehari.

11. Jangan Memakan Makanan Ini

Saat diare, ada berbagai macam makanan yang tidak boleh dikonsumsi. Jika dikonsumsi, bisa menyebabkan diare semakin parah. Berikut ini daftar makanan yang bisa menyebabkan diare tambah parah :

  • Olahan susu kecuali yogurt – Misanya saja keju, susu murni dan juga kopi susu.
  • Makanan berminyak – Gorengan, ayam goreng dan berbagai macam makanan dengan pengolahan yang di goreng.
  • Makanan dan minuman berkafein – Misalnya saja makanan dan minuman dari olahan kopi dan cokelat.
  • Makanan dengan kandungan gula tinggi – Misalnya saja manisan, permen dan lain sebagainya.
  • Makanan asam – Makanan asam tidak boleh dikonsumsi oleh penderita diare. Rasa asam pada makanan bisa membuat perut penderita diare semakin sakit. Makanan itu misalnya saja rujak dan berbagai macam asinan dan manisan. Selain itu makanan asam bisa menjadi penyebab asam lambung naik.

12. Minum Teh Chamomile

Teh chamomile bisa bermanfaat untuk mengatasi cara diare. Zat flavonoid yang ada dalam teh tersebut bisa mengatasi dan mengurangi cairan dalam feses penderita diare.

13. Mengkonsumsi Sereal

Makanan sereal yang terbuat dari tepung tapioka bisa bermanfaat untuk mengatasi diare. Tepung tapioka juga bisa diserap oleh penderita diare dibandingkan dengan makanan yang lainnya. Sereal juga bisa diberikan sebagai makanan untuk anak diare.

15. Makanan yang Bisa Dikonsumsi

Ada berbagai jenis makanan yang jika dikonsumsi penderita diare, ketika memakan makanan tersebut dia tidak akan mengeluarkan kembali makanan tersebut menjadi feses. Makanan tersebut adalah :

  • Kentang rebus
  • Wortel rebus
  • Bubur tanpa santan
  • Roti panggang
  • Pisang rebus
  • Ayam giling

16. Mengkonsumsi Blueberry

Blueberry yang kering bisa digunakan untuk mengatasi diare. Namun tidak hanya buahnya saja yang bermanfaat. Akar blueberry juga bermanfaat untuk cara mengatasi diare. Caranya adalah dengan merebus akar blueberry yang telah kering menggunakan air dan garam.

17. Memakan Salak

Salak bisa membuat orang terkena sembelit. Kandungan rendah serat yang dimilikinya membuat salak bisa mengeraskan feses yang cair sehingga cocok untuk dikonsumsi penderita diare. Jika memakan salak, penderita diare akan mengalami sembelit sehingga feses tidak akan cair kembali. Salak dengan rasa sepat adalah salak yang cocok untuk mengatasi diare.

18. Kulit Jeruk

Kulit jeruk organik tanpa pestisida bisa digunakan untuk mengatasi diare. Caranya adalah dengan merebus kulit jeruk yang telah dibersihkan kemudian meminum air rebusannya. Bisa ditambahkan dengan madu jika anda mau.

19. Biji Fenugreek

Penelitian menemukan fakta bahwa biji fenugreek bisa bermanfaat untuk mengatasi diare. Namun pengobatan diare menggunakan biji ini hanya cocok untuk dewasa saja, anak-anak belum boleh melakukan pengobatan dengan biji ini. Caranya adalah dengan merebus biji fenugreek dan kemudian meminum air rebusannya. Minum air rebusannya secara teratur yaitu tiga kali dalam sehari.

20. Mengkonsumsi Jambu

Jamu biji atau yang lebih dikenal dengan jambu klutuk bermanfaat untuk mengatasi diare. Hal itu dikarenakan rasa sepat pada jambu kluthuk bisa mengurangi jumlah cairan dalam feses penderita diare. Konsumsilah jambu klutuk yang sudah bersih. Konsumsi jambu minimal tiga kali dalam sahri.

21. Mengkonsumsi Sawo Muda

Sawo muda juga bermanfaat untuk mengatasi diare. Rasa sepat pada sawo muda sama halnya dengan rasa sepat pada jambu biji dan juga salak. Cara membuat ramuan dari sawo muda adalah sebagai berikut ini :

  • Bahan yang harus disiapkan adalah sawo muda sebanyak satu buah.
  • Siapkan satu sendok teh garam.
  • Sediakan air matang secukupnya.

Cara pembuatannya adalah :

  • buah sawo tersebut dihaluskan sampai benar-benar halus
  • Sawo yang telah halus dicampurkan dengan garam dan air matang secukupnya
  • Aduk sampai semua bahan-bahan tercampur rata
  • Minumlah air ramuan tersebut sampai diare berhenti

22. Makanan yang Mudah Dicerna

Salah satu pantangan bagi penderita diare adalah mengkonsumsi tinggi serat. Makanan kaya serat akan menyulitkan pencernaan untuk mencerna serat-serat pada makanan tersebut. Makanan yang mudah dicerna adalah makanan yang rendah serat. Makanan itu bisa membuat BAB menjadi normal kembali. Mengkonsumsi telur dan ayam bermanfaat untuk mengembalikan BAB menjadi seperti semula.

23. Probiotik

Mengkonsumsi makanan yang mengandung probiotik bermanfaat untuk mengatasi diare. Hal itu dikarenakan bakteri sehat dan bakteri baik yang ada pada makanan probiotik bisa melawan bakteri jahat yang ada di dalam tubuh penderita diare.

24. Ramuan Tardisional Penderita Diare

Alam menyediakan berbagai macam tumbuhan yang bisa dimanfaatkan untuk mengobati diare. Berikut ini berbagai macam ramuan tradisional yang bermanfaat untuk cara mengatasi diare :

  • Ramuan pertama

Ramuan pertama adalah menyediakan bahan bahan berupa minyak kelapa satu sendok makan, enam butir lada, daun sirih sebanyak 6 lembar. Cara membuatnya adalah semua bahan dihaluskan. Setelah itu diusapkan pada bagian perut. Ramuan itu bisa mengurangi rasa sakit di dalam perut dan juga menghilangkan diare pada tubuh seseorang.

  • Ramuan kedua

Resep kedua menggunakan bahan-bahan berupa dua buah manggis yang telah matang, ambil kulitnya. Air sebanyak 3 gelas dan juga madu. Cara membuatnya adalah kulit manggis dicuci sampai bersih, rebus menggunakan 3 gelas air bersih tadi. Tunggu sampai mendidih dan sisakan airnya menjadi setengahnya saja. Saring dan kemudian tambahkan dengan madu. Aduk sampai rata.

Diare tidak boleh dianggap remeh, diare yang akut bisa menyebabkan seseorang terkena dehidrasi. Dehidrasi itu adalah kurangnya cairan di dalam tubuh dan menyebabkan beberapa gangguan kesehatan. Diare juga terjadi dengan tidak memandang usia dan waktu. Jika diare tidak ditangani pada anak balita, bisa menyebabkan kematian. Angka kematian akibat diare di negara berkembang sekitar 2,6 juta jiwa setiap tahun. Kapan saja diare bisa menyerang anak kecil, kaum muda maupun kaum tua sekaligus. Diare adalah penyakit yang familiar dan banyak orang yang pernah mengalaminya. Tidak jarang orang mengalami sakit diare lebih dari dua kali selama hidupnya. Maka dari itu lakukan cara mengatasi diare dengan tepat, sebelum semaunya terlambat.

You may also like