Sponsors Link

Bahaya Akibat Tidur Larut Malam Bagi Kesehatan

ads

Tidur merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia yang menurut para ahli fungsinya justru lebih penting dari makanan. Sebab seseorang akan dapat lebih lama bertahan hidup tanpa makanan dibandingkan tanpa tidur. Dengan tanpa makanan sama sekali, seseorang masih mampu bertahan hidup sekitar 40 hari, tanpa minuman seseorang mampu bertahan hidup sekitar 3 hari, tanpa udara kemampuan bertahan hidup seseorang hanya dalam hitungan menit, sedang tanpa tidur seseorang hanya mampu bertahan hidup selama 11 hari. Hal ini menunjukkan bahwa kebutuhan vital manusia jika diurutkan adalah: udara, air, tidur, serta makanan.

tidur larut malamTidur sendiri dalam pandangan para ahli memiliki banyak definisi. Ada yang mengatakan bahwa tidur merupakan kondisi bawah sadar, yang dengan kondisi tersebut seseorang dapat dibangunkan lewat pemberian rangsang sensorik maupun dengan jenis rangsangan lainnya.

Ada juga yang berpendapat bahwa tidur adalah proses fisiologis dengan siklus bergantian serta memiliki periode lebih lama dari kejerjagaan. Sementara sebagian pakar menyebutkan bahwa tidur merupakan kondisi tidak sadar diri yang relatif dengan urutan siklus berulang dan aktifitas yang minim, serta kesadaran bervariasi terhadap adanya perubahan fisiologis, dan menurunnya respon dalam menanggapi rangsangan dari luar.

Dampak Negatif dari Kurang Tidur

Mengingat pentingnya tidur bagi kebutuhan tubuh manusia, maka mereka yang seringkali tidur larut malam, dengan sendirinya harus siap menghadapi berbagai macam risiko yang harus dia terima akibat kurang tidur. Dampak negatif dari tidur larut malam atau kurang tidur tersebut diantaranya adalah:

  1. Konsentrasi Berkurang

Siklus tidur dapat menguatkan memori dalam pikiran yang membantu seseorang dalam berkonsentrasi. Sehingga mereka yang sering tidur larut malam akan terganggu konsentrasinya, penalarannya, kewaspadaannya, juga kemampuannya dalam memecahkan masalah.

  1. Berdampak pada Kesehatan

Karena tidur berperan dalam melancarkan peredaran darah, memperbaiki sel-sel tubuh, serta membantu produksi enzim dan hormon, maka mereka yang kurang tidur dengan sendirinya akan berisiko terserang gangguan kesehatan. Bahkan, jika kurang tidur tersebut terjadi terus menerus dan berada pada tahap kronis, maka gangguan kesehatan yang akan muncul juga sangat serius, seperti:

  • tekanan darah tinggi,
  • penyakit jantung,
  • stroke,
  • diabetes, dan sebagainya.
  1. Menurunkan Gairah Seksual

Tingkat libido dan gairah seksual pada pria maupun wanita akan menurun karena kurang tidur, sebab energi mereka terkuras dan tensi darah mereka meningkat. Sebuah penelitian yang dirilis Journal of Clinical Endocrinology & Metablolism menyebutkan bahwa kaum pria yang menderita masalah pernapasan sehingga tidurnya terganggu (sleep apnea), kadar testosteronnya rendah pada malam hari, sementara testosteron itu sendiri memiliki peran dalam mendorong libido seks seseorang.

  1. Menjadi Pelupa
sponsored links

Sebuah study yang dilakukan di Perancis dan Amerika menemukan bahwa “sharp wave ripples” atau peristiwa otak bertanggung jawab dalam menguatkan memori otak, dan mentransfer data yang ada dari hipokampus menuju ke neokorteks yang ada di otak, dimana semua kenangan jangka panjang tersimpan. Sharp wave ripples tersebut pada umumnya terjadi disaat tidur. Itu sebabnya, mereka yang seringkali tidur larut malam pada masa tertentu akan menjadi pelupa.

  1. Penyebab Depresi

Perasaan sedih, marah, stress, dan mental lelah akan dialami  oleh mereka yang selama 7 hari berturut-turut tidurnya kurang dari 5 jam. Itu sebabnya menurut hasil penelitian, mereka yang mengidap insomnia, memiliki kemungkinan 5 kali lebih besar untuk terserang depresi.

  1. Obesitas

Kelebihan berat badan juga mengancam mereka yang seringkali tidur larut malam. Mereka yang dalam sehari semalam tidurnya kurang dari 6 jam, hampir 30% memiliki kecenderungan menjadi gemuk dibanding mereka yang memiliki waktu tidur 7 – 9 jam perhari. Hal ini disebabkan karena pada waktu tidur terjadi penurunan leptin (pemberi sinyal kenyang ke otak serta merangsang nafsu makan), dan peningkatan ghrelin (perangsang rasa lapar). Mereka yang sering tidur larut malam, bukan hanya nafsu makannya saja yang terangsang, tapi juga timbul hasrat yang kuat untuk menyantap berbagai jenis makanan tanpa terkontrol, seperti makanan berlemak atau makanan berkabohidrat tinggi.

  1. Berpengaruh pada Kesehatan Kulit

Tidak hanya mata yang cekung, mereka yang kurang tidur juga akan terlihat pucat, dengan kulit yang kusam, disertai garis-garis halus pada kulit wajah. Hal ini disebabkan karena pada saat kurang tidur, tubuh akan lebih banyak melepaskan hormon kortisol atau hormon stress. Padahal hormon kortisol dalam jumlah yang berlebihan dapat memecahkan kolagen kulit, sementara fungsi dari kolagen itu sendiri untuk menjaga kehalusan kulit dan untuk membuat kulit tetap elastis.

  1. Meningkatkan Risiko Kematian

Dampak dari kurang tidur yang paling menakutkan adalah meningkatnya risiko kematian. Menurut peneliti Inggris, Whitehall, mereka yang tidur kurang dari 5 –  7 jam sehari, akan mengalami risiko kematian yang meningkat akibat berbagai faktor, dan mengalami risiko kematian dua kali lebih besar akibat penyakit kardiovaskuler.

  1. Cepat Tua

Tidur adalah waktu tubuh membuang toxin atau racun yang seharian kita peroleh dan memulihkan stamina dan fungsi kulit kita. Tidur larut malam akan membuat kinerja tubuh tidak maksimal dalam membuang racun yang menyebabkan kita cepat tua.

Waktu Tidur yang Ideal

Untuk dapat memperoleh manfaat dari tidur sebagaimana tersebut di atas, tentunya dibutuhkan waktu tidur yang ideal. Secara umum waktu tidur yang ideal didasarkan pada usia seseorang adalah sebagai berikut:

  • Pada masa Neonatus usia 0 bulan – 1 bulan dibutuhkan waktu tidur 14 – 18 jam perhari.
  • Pada masa Bayi usia 1 bulan – 18 bulan dibutuhkan waktu tidur 12 – 14 jam perhari.
  • Pada masa Anak usia 18 bulan – 3 tahun dibutuhkan waktu tidur 11 – 12 jam perhari.
  • Pada masa Pra-sekolah usia 3 tahun – 6 tahun dibutuhkan waktu tidur 11 jam perhari.
  • Pada masa Sekolah usia 6 tahun – 12 tahun dibutuhkan waktu tidur 10 jam perhari.
  • Pada masa Remaja usia 12 tahun – 18 tahun dibutuhkan waktu tidur 8,5 jam perhari.
  • Pada masa Dewasa usia 18 tahun – 40 tahun dibutuhkan waktu tidur 7 jam perhari.
  • Pada masa Paruh baya usia 40 tahun – 60 tahun dibutuhkan waktu tidur 7 jam perhari.
  • Pada masa Dewasa Tua usia 60 tahun ke atas dibutuhkan waktu tidur 6 jam perhari.

Namun demikian, waktu tidur tidak hanya ditentukan oleh usia seseorang, tapi juga oleh beberapa faktor yang lain, seperti daya tahan fisik, kesehatan, serta aktifitas mental. Sehingga, meski usia seseorang sama, waktu tidur ideal yang dibutuhkannya belum tentu sama, karena faktor-faktor yang lain ikut memberi pengaruh.

Alasan Sulit Tidur

Ada berbagai alasan mengapa anda tidur larut malam diantaranya.

  1. Konsumsi kafein di siang hari terlalu banyak (kopi, teh). Salah satu bahaya kopi adalah sulit tidur malam harinya.
  2. Maag dan asam lambung. Kedua penyakit ini dapat membuat anda sulit tidur.
  3. Stress. Masalah yang menumpuk di pikiran sangat penting untuk diatasi.
  4. Tidur siang terlalu lama.
  5. Konsumsi minuman berenergi
  6. Konsumsi makanan terlalu pedas
  7. Penyakit lain seperti insomnia, stroke, kelainan syaraf, dan aneurisma dapat menyebabkan hal ini.

Tips Tidur Tepat Waktu

Kapan tidur tepat waktu ? tentu minimal 8 jam bagi anda yang masih berusia produktif, tipsnya

  • Jangan konsumsi minuman berkafein terlalu banyak
  • Olahraga
  • Jangan makan terlalu larut
  • Tidak tidur siang
  • Konsumsi makanan kaya serat di sore hari.
Sponsors Link

Manfaat Tidur

Kenyataan bahwa manusia tidak dapat bertahan hidup tanpa tidur, menunjukkan bahwa tidur memiliki fungsi dan manfaat bagi kehidupan manusia. Adapun manfaat dari tidur menurut teori restorasi, setidaknya ada 6 hal:


1. Memperbaiki Sel Otak

Pada saat tidur, otak manusia mendapat kesempatan untuk beristirahat serta memperbaiki sel-sel otak atau neuron-neuron yang rusak. Ketika itu pula koneksi-koneksi antar- sel-sel otak yang penting namun jarang digunakan akan disegarkan kembali.  Ibarat motor, meskipun tidak dipakai, mesinnya harus tetap dipanaskan setiap hari, agar bahan bakar dan pelumas tetap dapat mengalir dengan lancar dalam menggerakkan mesin, dan onderdil lainnya juga tetap dapat berfungsi dengan normal, sehingga mesin tidak mengalami kerusakan. Hal yang sama juga berlaku pada otak, koneksi antar sel-sel otak yang jarang digunakan, perlu diberi pemanasan atau rangsangan secara rutin melalui sebuah aktifitas yang bernama tidur.


2. Penyusunan Ulang Memori

Saat tidur, otak memperoleh kesempatan untuk melakukan penyusunan kembali memori atau data-data guna menemukan pemecahan terhadap persoalan yang dihadapi. Karena itu, bagi mereka yang tengah menemui jalan buntu saat mencari jalan keluar terhadap berbagai macam persoalan, disarankan untuk justru menghentikan aktifitas otak dengan cara tidur.


3. Efisiensi Energi

Konsumsi energi dan metabolisme tubuh pada saat tidur berada pada titik terendah. Itu sebabnya, bagi mereka yang sedang berpuasa, dianjurkan untuk menggunakan sebagian waktunya untuk tidur, agar metabolism tubuh tidak terganggu karena asupan energi lebih rendah dibanding hari-hari biasa.


4. Memperbaiki Sistem Peredaran Darah

Selama tidur, system peredaran darah atau system kardiovaskuler akan beristirahat. Hasil penelitian menunjukkan bahwa mereka yang memiliki tekanan darah normal atau tekanan darah tinggi, tekanan darahnya akan berkurang sekitar 20- 30%,dan denyut jantungnya akan lebih lambat sekitar 10 – 20%.


5. Memperbaiki Enzim

Disaat tidur, enzim serta otot-otot tubuh yang tua atau rusak akan digantikan dengan sel-sel tubuh yang baru. Dengan fungsi tersebut, tidur dapat membentu mempercepat penyembuhan luka atau cidera.


6. Membantu Produksi Hormon

Selama tidur, darah akan lebih banyak memproduksi hormone, seperti hormon luteinizing yang berfungsi dalam membantu proses kematangan atau pubertas, serta proses reproduksi.


Namun pastikan anda memiliki waktu tidur yang cukup untuk memulihkan kondisi tubuh anda, bahaya tidur larut malam sangat banyak dan dapat mengakibatkan dampak kronis.

Tentang tidur lainnya :

Sponsored Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

Post Date: Sunday 15th, March 2015 / 12:49 Oleh :
Kategori : Gaya Hidup Buruk