Invanz – Fungsi – Obat Apa – Kontraindikasi – Dosis Dan Cara Penggunaan

Invanz merupakan obat yang digunakan dalam pengobatan intra abdominal, kulit dan struktur kulit, infeksi pelviks akut termasuk endomyometritis pasca melahirkan, pneumonia, Urinary Tract Infection (UTI), aborsi septik, dan infeksi ginekologi pasca operasi. Obat ini merupakan golongan obat keras, sehingga penggunaannya memerlukan resep dokter.

Indikasi Invanz

Invanz merupakan obat yang digunakan untuk membantu pengobatan intra abdominal, kulit dan struktur kulit, infeksi pelviks akut termasuk endomyometritis pasca melahirkan, infeksi panggul akut, pneumonia, UTI, aborsi septik, dan infeksi ginekologi pasca operasi.

Kontraindikasi Invanz

  • Invanz tidak dianjurkan bagi pengguna yang memiliki hipersensitivitas (reaksi alergi berlebih) terhadap komponen atau antibiotik lain dari kelompok yang sama dalam obat ini.
  • Invanz tidak dianjurkan bagi pengguna yang memiliki hipersensitivitas (reaksi alergi berlebih) terhadap antibiotik beta-laktam lain.
  • Ketika digunakan sebagai hidroklorida lidokain dalam pelarut, pemberian Invanz pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap anestesi topikal amida, pasien dengan hipotensi berat atau melanggar konduksi intrakardial tidak dianjurkan.

Kandungan Invanz

Invanz mengandung zat aktif berupa Ertapenem Sodium. Obat ini tersedia dalam bentuk Injection.

Dosis dan Cara Penggunaan Invanz

Dosis harian rata-rata :

  • Dewasa dan remaja 13 tahun ke atas : 1 g – 1x / hari.
  • Anak-anak berusia 3 Bulan atau dibawah 12 tahun diberikan dengan dosis 15 mg / kg – 2x /hari (tetapi tidak lebih 1 g / hari).

Obat ini diberikan dengan i / v infus atau / m injeksi. Pada / dalam durasi infus 30 m.

Durasi biasa terapi adalah dari 3 untuk 14 hari tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan jenis mikroorganisme. Jika ada indikasi klinis mengakui transisi ke terapi antibiotik oral yang memadai selanjutnya.

Dosis khusus lainnya berupa:

  • Pasien dengan insufisiensi ginjal. Diberikan dengan dosis CC>30 ml / min / 1.73 m2 Rezim dosis koreksi tidak diperlukan.
  • Pasien dengan gangguan ginjal berat (KK≤30 ml / min / 1.73 m2), termasuk pasien, hemodialisis, Dosis yang dianjurkan adalah 500 mg / hari. Tidak ada data tentang penggunaan obat pada anak dengan insufisiensi ginjal.
  • Pasien dewasa, hemodialisis dan mendapatkan dosis obat 500 mg / hari di depan 6 jam sebelum hemodialisis, Perlu ditambahkan ke 150 mg setelah sesi. Jika obat ini diberikan untuk lebih dari 6 jam sebelum hemodialisis, pengenalan dosis tambahan tidak diperlukan. Pada saat ini ada data yang cukup pada rekomendasi dari pasien, dialisis peritoneal atau hemofiltration. Tidak ada data tentang penggunaan obat pada anak, hemodialisis.

Interaksi Invanz

Ertapenem tidak berpengaruh pada metabolisme obat, dimediasi sitokrom utama isoenzim P450 – 1A2, 2C9, 2C19, 2D6, 2E1 dan 3A4. Invanz dapat berinteraksi dengan obat, karena penghambatan sekresi tubular, pelanggaran mengikat P-glikoprotein atau dengan mengubah intensitas oksidasi mikrosomal tidak mungkin. Oleh karena itu, penggunaan Invanz dengan obat-obatan lainnya memerlukan anjuran dan pengawasan ketat dari dokter.

Perhatian

  1. Disimpan pada suhu kamar (di atas 25 ° C) dan digunakan dalam 6 h atau disimpan untuk 24 jam di kulkas (5° C) dan digunakan dalam 4 jam setelah pengangkatan dari kulkas.
  2. Obat tidak boleh dibekukan
  3. Penggunaan jangka panjang Invanz, serta antibiotik lainnya, dapat menyebabkan pertumbuhan berlebihan dari mikroorganisme sensitif.
  4. Dapat mengembangkan kolitis pseudomembran. Keparahan kolitis dapat terjadi dari tingkat ringan sampai berat (mengancam nyawa). Perlu diingat kemungkinan mengembangkan komplikasi seperti terjadi pada pasien diare berat, diobati dengan antibiotik.
  5. Pengobatan harus dilakukan dengan hati-hati, untuk menghindari injeksi ke dalam pembuluh darah
  6. Penunjukan obat untuk anak-anak berumur 3 bulan tidak direkomendasikan.
  7. Beritahu dokter apabila pengguna sedang melakukan pengobatan lainnya.
  8. Hentikan penggunaan apabila telah timbul efek samping yang serius pada pengguna, dan segera hubungi dokter.
  9. Gunakan obat sesuai dengan anjuran, jangan menambah atau mengurangi dosis obat yang telah ditentukan.