Keracunan Karbon Monoksida – Gejala, Resiko dan Pencegahan

5134

Karbon monoksida atau yang kita kenal  dengan CO, adalah gas beracun yang tidak dapat dilihat dan juga dicium baunya. CO sendiri dilepaskan setiap kali bahan bakar atau bahan berbasis karbon lainnya dibakar. Karbon monoksida yang mana adalah zat sangat beracun juga dihasilkan oleh pembakaran yang tidak sempurna dari gas dan Liquid Petroleum Gas (LPG).

Semua orang dapat beresiko keracunan CO. Bayi yang belum lahir, bayi, orang tua, dan orang dengan penyakit kronis jantung, anemia atau masalah pernapasan umumnya lebih berisiko daripada yang tidak memiliki riwayat pernafasan. Mari kita bahas uraian karbon monoksida sebagai berikut.

Mengapa gas karbon monoksida berbahaya ?

Ketika seseorang  bernapas didalam karbon monoksida, maka gas CO tersebut  akan masuk ke aliran darah dan mencegah sel-sel darah merah membawa oksigen Tanpa oksigen, jaringan tubuh dan sel-sel akan mati.

Level terpapar yang tidak membunuh namun dapat menyebabkan kerusakan serius pada kesehatan, adalah bila terhirup selama periode waktu yang panjang. Efek jangka panjang dari keracunan karbon monoksida termasuk dapat menyebabkan kelumpuhan dan kerusakan otak. Efek jangka panjang tersebut terjadi karena banyak orang yang tidak menyadari peralatan gas yang tidak aman dan kebocoran gas yang ada disekitarnya.

Gas CO dan bertemu dengan hemoglobin akan berbahaya

Karbon monoksida atau CO adalah  gas yang tidak berwarna, tidak berasa dan tidak berbau. Gas ini merupakan gas yang terbentuk ketika karbon dalam bahan bakar yang tidak terbakar sepenuhnya. Jika gas memasuki aliran darah melalui paru-paru dan menempel pada hemoglobin (Hb), merupakan pembawa oksigen tubuh, maka akan membentuk karboksihemoglobin (COHb) dan dengan demikian akan mengurangi oksigen saat pengiriman ke organ tubuh dan jaringan.

Konsentrasi COHb tinggi adalah beracun. Sistem saraf pusat (SSP) yang terkena efek pada individu yang menderita keracunan CO akut akan mengalami sakit kepala, pusing, kelemahan, mual, muntah, disorientasi, kebingungan, kolaps, dan koma.

Darimanakah CO dapat dihasilkan ?

CO dapat dihasilkan dari hasil pemanasan sebagai berikut :

  • Menggunakan peralatan atau pemanas yang kurang terpelihara
  • Termasuk juga alat gas jika saat pemasangan kurang baik, mengalami kerusakan atau kurang terpelihara
  • Menyalakan kendaraan di garasi atau ruang tertutup lainnya
  • Terjadi kebakaran saat menggunakan kompor gas, grill, atau oven untuk memanaskan rumah
  • Asap tersumbat pada cerobong asap atau terjadi pemanasan pada ventilasi exhaust yang terblokir atau cerobong asap yang sedang kotor
  • Menyelakan generator atau alat bertenaga gas di dalam ruangan atau di dekat jendela, pintu, atau ventilasi
  • Memasak dengan arang atau gas panggangan didalam rumah atau kandang lainnya
  • Menggunakan kompor propana, pemanas, atau cahaya di dalam tenda
  • Dekat mesin pada perahu
  • Minyak dan bahan bakar padat seperti batu bara, kayu, bensin dan minyak juga dapat menghasilkan karbon monoksida.
  • Pembangkit listrik yang digunakan di dalam ruangan atau di garasi
  • asap tembakau
  • Tungku untuk pembakaran
  • Pemanas air dengan gas
  • Kompor kayu dan peralatan lainnya yang beroperasional dengan bahan bakar
  • Asap knalpot dari kendaraan atau peralatan bertenaga gas lainnya
  • Mesin pemotong rumput
  • Blower salju
  • Peralatan memasak dengan bahan bakar seperti kompor gas, gas alam, atau panggangan arang

Gejala

Tanda-tanda dan gejala keracunan karbon monoksida tidak selalu jelas, terutama saat paparan tingkat rendah. Beberapa orang mungkin juga memiliki kondisi yang sudah ada dengan gejala yang sama.

Efek Kesehatan terpapar CO

Jika seseorang menarik karbon monoksida, maka tubuhnya akan berkurang kemampuannya dalam membawa oksigen dalam darah. Efek dalam kesehatan bisa sangat serius.

  • Paparan tingkat rendah CO dapat menyebabkan sakit kepala, muntah, mual, kelelahan, sesak napas, gejala seperti flu, gangguan fungsi motorik (seperti kesulitan berjalan atau masalah dengan keseimbangan).
  • Pada tingkat paparan yang tinggi, atau jika terkena tingkat rendah untuk jangka waktu yang lama, gejala dapat mencakup pusing, sakit dada, penglihatan yang menurun, dan kesulitan untuk berpikir.
  • Sedangkan untuk paparan yang sangat tinggi, paparan CO dapat menyebabkan ketidak sadaran, kejang, koma, dan kematian.  Selain itu, paparan CO pada tingkat sedang dan tinggi selama jangka waktu yang panjang juga dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

Gejala terpapar CO mirip dengan flu, keracunan makanan, infeksi virus dan seperti kelelahan. Itulah mengapa hal tersebut menjadi sangat umum bagi orang yang keracunan CO.  Orang-orang yang bertahan hidup dalam keracunan CO yang parah mungkin menderita masalah kesehatan jangka panjang.

Para ilmuwan tidak yakin apa efek kesehatan yang ketika seseorang terkena tingkat rendah CO selama jangka waktu yang panjang. Namun gejala-gejala yang ada bisa dikenali.

Efek pada Tingkat Rendah

Gejala paparan tingkat rendah CO mirip dengan banyak kondisi lain, seperti keracunan makanan dan flu. Namun, tidak seperti flu, keracunan karbon monoksida tidak menyebabkan suhu tinggi (demam). Gejala yang paling umum diantaranya adalah sebagai berikut :

  • Sakit kepala
  • Mual (perasaan sakit) dan muntah
  • Pusing
  • Kelelahan dan kebingungan
  • Sakit perut
  • Sesak napas dan kesulitan bernapas

Semakin lama seseorang menghirup karbon monoksida, semakin buruk gejala akan dirasakan. Seseorang sangat mungkin kehilangan keseimbangan, visi dan memori. Akhirnya, sampai pada kehilangan kesadaran. Hal ini dapat terjadi dalam waktu 2 jam, hal ini terjadi jika ada banyak karbon monoksida di udara.

Paparan waktu jangka panjang untuk tingkat CO yang rendah juga dapat menyebabkan gejala-gejala neurologis, termasuk sebagai berikut.

  • Kesulitan berpikir atau berkonsentrasi
  • Perubahan emosional sering,misalnya, menjadi mudah depresi atau membuat keputusan impulsive

Efek pada Tingkat Tinggi

Jika seseorang telah menghirup pada CO tingkat tinggi, ada kemungkinan bahwa mereka akan mengalami gejala yang lebih parah. Ini mungkin termasuk sebagai berikut :

  • Intoksikasi – Gangguan kepribadian dan perubahan mental[
  • Vertigo – perasaan bahwa lingkungan sekitar berputar
  • Kejang – tak terkendali dari aktivitas listrik di otak yang menyebabkan kejang otot
  • Ataksia – hilangnya fisik koordinasi, disebabkan oleh kerusakan yang mendasari untuk otak dan sistem saraf
  • Sesak napas dan takikardia – denyut jantung lebih dari 100 denyut per menit, nyeri dada yang disebabkan oleh angin atau serangan jantung
  • Kehilangan kesadaran – dalam kasus di mana ada tingkat yang sangat tinggi dari karbon monoksida, kematian dapat terjadi dalam beberapa menit

Kelompok Berisiko

Orang-orang tertentu dalam rumah tangga mungkin akan terpengaruh oleh keracunan karbon monoksida lebih cepat daripada yang lain. Mereka yang berisiko diantaranya adalah sebagai berikut :

  • Bayi dan anak-anak
  • Wanita hamil
  • Orang dengan jantung atau masalah pernapasan

Hewan mungkin menjadi yang pertama untuk menunjukkan tanda-tanda keracunan karbon monoksida karena mereka sangat rentan terhadap efek gas. Semakin kecil binatang atau seseorang, semakin cepat gas ini akan mempengaruhi mereka.

Jika hewan peliharaan tiba-tiba menjadi sakit atau meninggal tiba-tiba, dan kematian tidak berhubungan dengan usia yang telah tua atau kondisi kesehatan yang ada, maka harus menyelidiki kemungkinan terjadinya kebocoran karbon monoksida.

Peralatan gas yang tidak aman menghasilkan gas beracun yang sangat disebut karbon monoksida (CO). Hal ini dapat menyebabkan kematian serta masalah kesehatan jangka panjang yang serius seperti kerusakan otak.

Penanganan

  • Mendapatkan udara segar segera. Caranya dengan membuka pintu dan jendela, mau pun mematikan peralatan gas dan kemudian segera meninggalkan rumah.
  • Temui dokter atau pergi ke rumah sakit, karena membiarkan terlalu lama sebelum menduga keracunan karbon monoksida akan berbahaya. Tenaga medis dapat melakukan tes darah atau tes napas untuk memeriksa kejadian tersebut.

Pencegahan

Pemeliharaan adalah kunci untuk menjaga tingkat gas CO agar tetap dalam tingkat rendah. Maka hal yang bisa dilakukan adalah sebagai berikut :

  • Pastikan peralatan bakar, seperti tungku, perapian dan kompor gas, dipelihara dengan baik dan bekerja dengan baik.
  • Mengenal profesional untuk memeriksa peralatan dan cerobong hingga bersih, setidaknya sekali setahun. Pastikan cerobong asap tidak terhalang oleh salju atau es, sarang burung atau kotoran lainnya (umumnya ini dilakukan pada wilayah beriklim 4 musim)
  • Jangan menggunakan peralatan bakar untuk berkemah di dalam rumah, garasi, kendaraan, saat tenda kemping atau dekat dengan jendela.
  • Jangan menggunakan generator listrik di dalam ruangan atau di garasi (bahkan dengan pintu terbuka) atau dekat dengan jendela.
  • Jangan menggunakan minyak tanah atau pemanas ruang dengan minyak atau lampu di tempat tertutup, kecuali secara khusus dirancang untuk digunakan dalam ruangan dan di ruangan yang berventilasi baik.
  • Menjaga rumah agar benar-benar bebas dari bahaya asap rokok.
  • Jangan biarkan kendaraan siaga di garasi, bahkan ketika pintu garasi terbuka.
  • Jangan menjalankan mesin pemotong rumput bertenaga gas, pemangkas, atau peralatan bertenaga gas lainnya di garasi.
  • Menjaga pintu antara rumah dan garasi tertutup, ketika tidak diperlukan dan tidak terjadi kebocoran antara garasi dan rumah.

Cara menghindari kebocoran gas CO di rumah

Jika rumah mungkin menunjukkan tanda-tanda adanya gas karbon monoksida, waspadai tanda-tandanya seperti berikut :

  1. Api pada kompor tidak menyala dengan warna biru, nampak adalah warna api kuning atau oranye berarti kompor etrsebut harus diperiksa
  2. Adanya warna gelap pada sekitar atau pada peralatan
  3. Jika memiliki alat yang rusak di rumah bisa menyebabkan keracunan karbon monoksida.
  4. Memeriksa peralatan gas untuk menghindari keracunan karbon monoksida.

Seseorang bisa sangat berisiko terhadap keracunan karbon monoksida saat tidur, karena mungkin tidak menyadari gejala karbon monoksida pada awal sampai terlambat untuk tertolong.

Langkah-langkah yang perlu diambil untuk melindungi diri dan keluarga dari paparan CO di rumah :

  • Menempatkan detektor monoksida setidaknya satu karbon di rumah untuk memperingatkan alarm jika tingkat gas CO menimbulkan ancaman langsung.
  • Masukan detektor gas CO di lorong-lorong di luar kamar tidur agar dapat mendengar ketika sedang tidur.
  • Pilih detektor gas CO yang disertifikasi .
  • Ikuti petunjuk produsen untuk memasang, menguji dan mengganti detektor. Menyimpan manual di tempat yang berguna. (Jika terprogram untuk pasokan listrik rumah itu, pastikan memiliki baterai bertenaga untuk back-up).
  • Jika alarm gas CO suara, segera meninggalkan rumah.
  • Memanggil pihak berwenang setempat dan tidak kembali ke rumah sampai profesional telah menyelidiki bahwa kondisi telah aman.
  • Perlu diingat bahwa detektor gas CO dan detektor asap memiliki tujuan yang berbeda. maka perlu memiliki kedua hal ini untuk tetap aman.
  • Detektor gas CO dirancang untuk mencegah keracunan karbon monoksida secara langsung. Sebuah detektor gas karbon monoksida bukan digunakan sebagai pengganti untuk pemasangan dan pemeliharaan peralatan bakar.