10 Cara Mengatasi Diare Pada Bayi 6 Bulan yang Penting Anda Ketahui

Bagi para ibu-ibu memahami cara mengatasi diare pada bayi menjadi bagian yang penting. Mengingat bayi usia 6 bulanan merupakan usia yang rentan terhadap beberapa penyakit. Perlu pengawasan dan perhatian khusus agar si buah hati tidak sampai terkena diare. Mengingat diare sendiri merupakan penyakit gangguan pencernaan. Diare bisa membuat seseorang merasa lemas. Sebab banyak cairan keluar bersama kotoran melalui anus. Diare bagi bayi seusia itu jika tidak diperhatikan akan memberikan dampak yang membahayakan. Anak bisa jadi akan kekurangan cairan, serta lemas dan berdampak mengkhawatirkan pada hal-hal yang tidak diinginkan. Untuk itu, sejak awal para ibu harus mengetahu cara mengatasi diare, agar ketika si buah hati mengalami diare bisa diatasi dengan cepat. Untuk itu artikel ini akan membahas 10 cara mengatasi diare pada bayi.

  1. Menghentikan Mengkonsumsi Susu Formula

Cara pertama yang dapat dilakukan oleh para ibu untuk mengantisipasi diare pada bayi adalah dengan menghentikan memberikan susu formula pada si buah hati. Sebab susu yang satu ini bisa menjadi pemicu terjadinya diare. Sebab tidak semua anak mampu menerima respons kandungan di dalam susu formula. Untuk itu konsultasi pada dokter, dirasa menjadi langkah terbaik sebelum memberikan susu formula. Agar tidak menjadi pemicu diare pada anak.

  1. Berikan ASI (Air Susu Ibu)

ASI menjadi salah satu minuman yang berkhasiat diusia tersebut. Terlebih ketika bayi mengalami diare, anak akan rentan terkena dehidrasi. Maka bahaya dehidrasi dikhawatirkan akan menyerang tubuh Si Bayi. Untuk itu mengkonsumsi ASI ini, bsa menjadi antisipasi akan hal tersebut. Selain itu ASI juga memiliki peran mengaktifkan ulang sistem kekebalan di dalam tubuh. Sehingga bisa menjadi pencegah diare menjadi lebih parah.

  1. Berikan Makanan dengan Tekstur Padat

Makanan yang satu ini bisa menjadi salah satu cara mengantisipasi terjadinya diare yang dialami oleh si bayi. Makanan padat ini maksudnya bukan terlalu padat, artinya ada perkiraan dan aturan khusus kepadatan sesuai dengan usianya. Sebab jika terlalu padat justru akan berdampak buruk terhadap tubuh si anak. Sistem pencernaan akan sulit mengolahnya dalam sistem pencernaanya. Makanan padat ini diantaranya sup kaldu ayam, oatmeal, roti gandum khusus bayi, dan beberapa buah seperti buah apel, buah pisang, serta nasi. Namun penting juga memperhatikan aturan konsumsinya. Jika terlalu banyak mengkonsumsi makanan padat maka akan memberikan dampak yang buruk.

  1. Berikan Larutan Elektrolit

Selain memberikan makanan padat, cara lain untuk menghentikan gejala diare pada bayi adalah dengan memberikan larutan elektrolit. Sebab larutan yang di dalamnya mengandung elektrolit bisa membantu mengantisipasi gejala diare yang dialami oleh si bayi. Namun dalam memberikan larutan yang satu ini harus seizing dokter, sehingga bisa memberikan dengan takaran yang pas. Mineral  yang satu ini bisa Anda buat sendiri dengan praktis, yakni dengan mencampurkan air mineral biasa dengan garam yang bersih. Minuman ini di konsumsi secara terbatas, artinya tidak berangsur terus menerus. Jika gejala diare sudah berhenti, maka hentikan juga untuk mengkonsumsi minuman yang satu ini.

  1. Pijat Menggunakan Bawang Merah

Cara selanjutnya yang tidak kalah penting Anda perhatikan adalah dengan melakukan pemijatan memanfaatkan bawang merah. Diare ini bisa disebabkan karena faktor kelelahan atau masuk angin. Untuk itu efek hangat pada bawang merah dapat menjadi solusinya. Ada bisa membelah bawang merah menjadi dua bagian, kemudian Anda oleskan di bagian perut si bayi. Pahami cara memijat dengan lembut pada bayi, agar bayi bisa merasa nyaman saat Anda memijatnya.


  1. Kosultasi Kepada Dokter

Cara selanjutnya yang dapat para ibu-ibu lakukan ketika bayinya mengalami diare adalah dengan melakukan konsultasi kepada dokter. Cara ini dirasa penting dilakukan, agar cepat bisa mendapatkan penanganan dengan cepat dari dokter. Sebab bisa dimungkinkan bayi Anda membutuhkan perawatan khusus dari dokter dari diare yang dialaminya.

  1. Biasakan menggunakan Popok yang Bersih

Ketika diare, dimungkinkan bayi Anda akan sering BAB, maka mengganti popok sesering mungkin menjadi bagian cara penting untuk mengantisipasi diare yang dialami oleh bayi Anda. Sebab membiasakan gaya hidup hidup sehat, seperti mengganti popok ini bisa mengantisipasi diare yang dialami bayi Anda lebih parah.

  1. Ibu Penting Mengurangi Mengkonsumsi Gula

Selain anak yang perlu dipehatikan dalam mengkonsumsi sesuatunya, ibu juga demikian. Penting memperhatikan dalam mengkonsumsi gula. Sebab diare ini bisa jadi disebabkan dari kandungan ASI yang diberikan oleh ibu. Untuk itu ibu sehat akan berpengaruh pada kesehatan si bayi.

  1. Berikan Yogurt Khusus Untuk Bayi

Ada yogurt khusus untuk bayi, yang mampu sebagai obat diare. Yogurt memiliki kandungan bakteri yang membantu dalam proses pencernaan. Kandungan bakteri ini sangat baik dalam mengikat tinja, sehingga perlahan diare yang dialami oleh si bayi bisa teratasi dengan baik.

  1. Biasakan Hidup Sehat

Membiasakan hidup sehat menjadi hal yang penting untuk dilakukan, agar Anda bisa terhindar dari beragam penyakit. Sebab hidup sehat, akan menjauhkan Anda dari virus dan bakteri yang menjadi pemicu munculnya penyakit dalam tubuh Anda. Termasuk penyakit diare yang dialami bayi.

, , , ,

Follow Halosehat

ig-halosehatgroup

Oleh :
Kategori : Diare