Interzol Scalp Solution – Fungsi – Obat Apa – Dosis Dan Cara Penggunaan

173

Apa itu Interzol Scalp Solution? Interzol merupakan obat anti jamur untuk kulit, dan sesuai dengan tambahan ‘Scalp Solution’, Interzol Scalp Solution merupakan obat anti jamur yang dapat digunakan sebagai penyembuhan jamur di kepala seperti ketombe misalnya. Obat ini diproduksi oleh Konimex (PT. Interbat) dalam botol sebanyak 80 ml dan dikemas dalam dus.

Kandungan dalam obat ini merupakan zat aktif Ketoconazole yang penggunaannya harus menggunakan resep dokter. Beberapa apotek mungkin memperbolehkan pembelian Interzol Scalp Solution tanpa resep dokter, tetapi tetap akan ada instruksi khusus dari apoteker untuk pengguna.

Fungsi Interzol Scalp Solution

Interzol Scalp Solution ini biasanya diindikasikan untuk digunakan dalam terapi atau pengobatan :

  1. Pitiriasis Kapitis,
  2. pengobatan topikal infeksi jamur Kaki atlet (tinea pedis; kurap kaki), Kurap tubuh (tinea corporis), Kurap pangkal paha (tinea cruris; athlete’s foot),
  3. Interzol Scalp Solution busa atau gel digunakan untuk mengobati Dermatitis Seboroik (bagian bersisik pada kulit atau kulit kepala Anda),
  4. Interzol Scalp Solution Shampoo 1% digunakan untuk mengobati ketombe.
  5. Interzol Scalp Solution Shampoo 2% digunakan untuk mengobati “jamur matahari” (tinea versikolor; pityriasis versikolor).
  6. Interzol Scalp Solution juga dapat digunakan untuk infeksi kulit lainnya seperti ketentuan oleh dokter.

Cara Kerja Interzol Scalp Solution

Interzol Scalp Solution digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh jamur atau ragi. Ia bekerja dengan membunuh jamur atau ragi atau mencegah pertumbuhannya.

Kandungan Interzol Scalp Solution

Obat ini mengandung komposisi aktif berupa Ketoconazole 2%, zat yang termasuk golongan imidazole sintetik.

Dosis Penggunaan Interzol Scalp Solution

  • Untuk mengatasi Pitririasis Versikolor, gunakan obat : 1 x sehari sebanyak 5 ml. Lama pengobatan selama 5 hari.
  • Untuk mengatasi Dermatitis Seboroik dan Pitiriasis Kapitis, gunakan obat : 2 x sehari sebanyak 5 ml. Lama pengobatan selama 2 hingga 4 minggu.
  • Gunakan obat pada kulit yang sakit atau terkena infeksi.

Cara Penggunaan Interzol Scalp Solution

  1. Sebelum menggunakan obat pada bagian yang terinfeksi, bersihkan kulit terlebih dahulu, kecuali dokter Anda memberi tahu Anda sebaliknya. Jika Anda tidak yakin cara menggunakan pembersih, hubungi dokter atau apoteker Anda.
  2. Cuci tangan Anda dengan air dingin dan keringkan sebelum Anda menggunakan busa Interzol Scalp Solution. Jika jari-jari Anda terlalu hangat, busa Interzol Scalp Solution akan segera mencair saat menyentuh kulit tangan.
  3. Genggam botol dengan posisi tegak. Buang obat ke tutup botol atau ke tempat yang permukaannya dingin. Cukup berikan obat yang cukup untuk menutupi bagian yang terserang. Jangan membuang obat langsung ke kulit yang terinfeksi ataupun tangan, karena akan mencair terlalu cepat. Jika botolnya terasa hangat atau buihnya berair, pegang kaleng itu di bawah air mengalir dingin selama beberapa menit.
  4. Gunakan ujung jari Anda, pijat perlahan-lahan busa Interzol Scalp Solution ke bagian yang sakit sampai busa menghilang.
  5. Setelah menggunakan antijamur, seka busa yang tersisa dari wadah.
  6. Cuci tangan Anda segera setelah Anda menggunakan busa Interzol Scalp Solution, kecuali jika tangan tersebut termasuk bagian yang terinfeksi.
  7. Solusi Kulit Kepala Interzol dapat diberikan secara topikal atau melalui mulut. Obat ini diberikan melalui mulut untuk gejala kandidiasis mukokutan atau vagina kronis, pada infeksi jamur pada saluran pencernaan, pada infeksi dermatofit pada kulit dan kuku yang tidak menanggapi pengobatan topikal, dan pada infeksi sistemik seperti blastomikosis, kandidiasis, coccidioidomycosis, histoplasmosis, dan paracoccidioidosis.

Kontraindikasi Penggunaan Interzol Scalp Solution

Penggunaan obat ini tentu saja memerlukan pengawasan khusus dari dokter, karena terdapat beberapa faktor yang dapat menyebabkan terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan seperti alergi, hipersensitif dsb apabila digunakan bersama obat-obatan tertentu lainnya. Beritahukan dokter apabila pengguna memiliki masalah kesehatan lain, khususnya seperti:

  • Memiliki Riwayat gangguan hati
  • Memiliki Gangguan kelenjar adrenal
  • Memiliki riwayat atau keturunan dengan penyakit long QT syndrome
  • Interzol Scalp Solution tidak boleh digunakan untuk pengobatan infeksi jamur yang mengancam jiwa, termasuk meningitis jamur, atau untuk infeksi parah pada pasien yang mengalami gangguan sistem imun. Juga, karena risiko hepatotoksisitas, penggunaan Interzol Scalp Solution pada infeksi jamur nonsistemik cenderung terbatas pada infeksi serius yang kebal terhadap pengobatan lain.

Hal-hal yang Harus di Perhatikan dalam Penggunaan Interzol Scalp Solution

  1. Simpan dalam suhu kamar, hindarkan dari cahaya langsung dan tempat-tempat lembab.
  2. Jauhkan semua obat-obatan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.
  3. Penggunaan harus dengan resep dari dokter
  4. Penggunaan bersama dengan terapi kortikosteroid jangka panjang.
  5. Hanya untuk pemakaian luar.
  6. Hindari kontak dengan mata.
  7. Lanjutkan penggunaan obat ini hingga dosis yang diresepkan habis, walaupun gejala telah menghilang setelah beberapa hari.
  8. Menghentikan obat terlalu cepat dapat menyebabkan infeksi kembali.
  9. Beritahukan dokter jika kondisi infeksi belum kunjung sembuh atau bahkan memburuk.
  10. Ikuti aturan yang diberikan oleh dokter atau apoteker sebelum memulai pengobatan. Jika Anda memiliki pertanyaan, konsultasikanlah pada dokter atau apoteker Anda.
  11. Jangan disimpan di kamar mandi. Jangan dibekukan. Merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Perhatikan instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jangan menyiram obat-obatan ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini bila masa berlakunya telah habis atau bila sudah tidak diperlukan lagi. Konsultasikan kepada apoteker atau perusahaan pembuangan limbah lokal mengenai bagaimana cara aman membuang produk Anda.
  12. Beritahukan dokter dan apoteker Anda obat resep dan non resep, vitamin, suplemen gizi, dan produk herbal yang Anda gunakan. Banyak obat yang juga berinteraksi dengan Ketoconazole, jadi pastikan memberitahukan dokter semua obat yang Anda gunakan, walaupun tidak ada di daftar ini
  13. Beri tahu dokter jika Anda hamil, berencana hamil, atau sedang menyusui. Jika Anda akan hamil dan sedang konsumsi Ketoconazole, hubungi dokter segera
  14. Jika Anda akan melakukan operasi, seperti operasi gigi, beri tahu dokter atau dokter gigi bahwa Anda menggunakan Ketoconazole
  15. Anda harus tahu bahwa konsumsi alkohol (termasuk anggur, bir, dan obat yang mengandung alkohol seperti obat batuk) saat menggunakan Ketoconazole meningkatkan risiko terjadinya kerusakan hati dan dapat menyebabkan gejala yang tidak diinginkan seperti wajah panas dan memerah, ruam, mual, sakit kepala, dan bengkak pada tangan, kaki, ankle, atau kaki bagian bawah jika Anda konsumsi alkohol saat menggunakan Ketoconazole
  16. Simpan daftar semua produk yang Anda gunakan (termasuk obat-obatan resep/nonresep dan produk herbal) dan konsultasikan pada dokter atau apoteker. Jangan memulai, memberhentikan, atau mengganti dosis obat apapun tanpa persetujuan dokter.
  17. Pada kasus gawat darurat atau overdosis, hubungi penyedia layanan gawat darurat lokal (112) atau segera ke unit gawat darurat rumah sakit terdekat.
  18. Apabila Anda melupakan satu dosis obat ini, gunakan sesegera mungkin. Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan lakukan dosis yang biasa. Jangan menggandakan dosis tanpa instruksi dokter.