Sponsors Link
     Sponsors Link

Virus Zika – Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Diagnosa

ads

Akhir-akhir ini telah banyak merebak kabar tentang kehadiran sebuah penyakit berbahaya yang disebabkan oleh virus yang bernama zika.  Ya, mungkin sebagian kalangan merasa asing dengan virus tersebut, akan tetapi virus ini telah diketemukan sejak berpuluh-puluh tahun lalu, yaitu sekitar tahun 1947. (baca juga: bahaya demam berdarah)

Virus zika berasal dari genus flavivirus dan dari famili flaviviridae. Ini merupakan sebuah virus yang dapat menyebabkan timbulnya sebuah gejala yang dinamakan demam zika atau penyakit zika (zika diseasea). Virus zika ditularkan kepada orang-orang melalui gigitan nyamuk yang telah terinfeksi virus tersebut. Pada umumnya nyamuk tersebut berasal dari spesies Aedes, seperti Aedes Aegypti serta Aedes Albopictus yang telah dikenal sebagai penyebar virus dengue penyebab demam berdarah dan cikungunya. Ketika nyamuk menggigit orang yang terinfeksi virus zika, dari situ mulailah siklus penyebaran virus berbahaya tersebut. Nyamuk yang menggigit orang yang terinfeksi virus zika tersebut akhirnya juga terinfeksi oleh virus tersebut, dan pada saat nyamuk itu menggigit orang lain yang sehat, maka akhirnya orang tersebut berpotensi untuk mengalami infeksi virus yang sama.

Penyebab

Virus Zika pertama kali ditemukan pada tahun 1947 pada seekor monyet resus di sebuah hutan di Uganda, dan akhir-akhir ini, virus zika telah banyak menyebar ke berbagai penjuru dunia. Misalnya saja pada tahun 2015 lalu, virus zika telah berhasil tersebar di wilayah negara brazil, dan di awal tahun 2016 ini, penyebaran virus tersebut telah sampai di wilayah Amerika bagian Utara dan selatan, oceania, Karibia, Afrika, dan wilayah Asia. Bahkan di Indonesia, wabah infeksi zika telah ditemukan sejak tahun 2015 silam, yaitu di daerah Jambi. Adapun metode penyebaran bahaya virus zika di antaranya adalah :

  1. Melalui gigitan nyamuk

Nyamuk merupakan perantara yang paling dominan dalam penyebaran virus berbahaya ini, sehingga perlu kewaspadaan ekstra bagi kita untuk bisa terhindar dari gigitan hewan tersebut. Nyamuk yang bisa menularkan virus zika ini adalah nyamuk-nyamuk yang telah terinfeksi virus zika, akan tetapi biasanya nyamuk tersebut berasal dari keluarga Aedes seperti Aedes Aegypty serta Aedes Albopictus. Kedua jenis nyamuk tersebut pada umumnya akan aktif pada waktu siang hari, terutama pagi dan sore hari. (baca juga: bahaya obat nyamuk elektrik)

  1. Wanita Hamil kepada janinnya

Meskipun masih jarang ditemukan, akan tetapi kasus penyebaran virus zika juga dapat terjadi dari seorang wanita hamil kepada janin yang dikandungnya. Menurut Departemen Kesehatan Republik Indonesia dalam sebuah laman resminya menyatakan bahwa wanita hamil memiliki potensi berbahaya terbesar akibat serangan virus zika, di mana ketika seorang wanita hamil di diagnosa positif terinfeksi virus tersebut, maka besar kemungkinan untuk terjadi penularan virus tersebut kepada janin yang ada dalam kandungannya. Dan ketika virus zika telah menyerang jaringan otot serta sistem saraf termasuk sistem saraf pusat yang ada di otak janin, maka hal itu akan dapat meningkatkan resiko bayi lahir dalam kondisi yang tidak normal, yaitu bayi tersebut mengalami cacat mikrosefalus, yaitu suatu kondisi di mana ukuran otak lebih kecil dari ukuran normalnya.

Meskipun opini tersebut belum didukung oleh bukti-bukti yang ilmiah, akan tetapi kasus yang menyebar di negara Breazil pada tahun 2015 silam setidaknya telah memperkuat pendapat tersebut, di mana telah tercatat ribuan kasus penyakit zika yang lebih dari 500 kasus di antaranya adalah terjadi pada wanita hamil. Dan dari keseluruhan jumlah wanita hamil yang mengalami infeksi virus zika tersebut, 150 di antaranya melahirkan bayi dalam keadaan tidak normat, yaitu bayi mengalami cacat mikrosefalus. (baca juga: asbes payudara)

Sponsors Link

  1. Melalui transfusi darah dan hubungan seksual

Selain kedua metode di atas, terdapat beberapa laporan yang menyatakan bahwa penularan virus zika dari orang yang satu kepada orang yang lainnya juga bisa terjadi melalui proses transfusi darah dan juga bisa melalui hubungang seksual. (baca juga: bahaya donor darah)

Gejala dan Tanda-Tanda

Telah diketahui bahwa penyebaran virus zika berasal dari keluarga yang sama dengan beberapa virus berbahaya lainnya seperti demam berdarah, cikungunya, serta penyakit kuning. Kemungkinan besar hal itulah yang menyebabkan beberapa persamaan di antara pasien yang mengalami penyakit-penyakit tersebut, terutama persamaan dalam hal gejala yang dialami oleh pasien.  Beberapa persaaan tersebut antara lain adalah :

  1. Masa Inkubasi Virus

Meskipun belum dapat diketahui dengan pasti, masa inkubasi virus zika hampir sama dengan  masa inkubasi virus dengue, yaitu sekitar 2 hingga 7 hari pasca gigitan nyamuk. Masa inkubasi adalah masa di mana proses penularan (penyebab penyakit) mulai masuk ke dalam tubuh pasien hingga timbulnya penyakit itu sendiri. Bisa dikatakan bahwa ini adalah masa tunas dari penyebaran virus tersebut. (baca juga: penyebab flu)

  1. Gejala

Selain masa inkubasi, banyak pakar kesehatan yang menyatakan bahwa seorang pasien yang didiagnosis mengalami infeksi virus zika biasanya memiliki beberapa gejala atau tanda-tanda yang hampir mirip dengan pasien yang mengalami infeksi virus dengue dan cikungunya. Meskipun pada umumnya gejala yang dialami oleh pasien bersifat ringan, akan tetapi gejala tersebut bisa berlangsung selama beberapa hari. Adapun gejala tersebut di antaranya adalah :

Akan tetapi sebenarnya ada beberapa gejala yang dapat membedakan antara keluhan penyakit demam berdaran dan penyakit zika, yaitu :

  • Meskipun cenderung mengalami naik turun, akan tetapi demam yang dialami oleh pasien penyakit zika pada umumnya tidak terlalu tinggi, suhu tubuh maksimal pasien hanya 38˚C.
  • Pada penderita penyakit zika, sering muncul keluhan terjadinya infeksi pada bagian mata yang menyerupai mata memerah (konjungtivitis). Bahkan dalam beberapa kasus warna yang ditimbulkan cukup kuat terutama pada bagian dalam kelopak mata.
  • Timbulnya ruam pada kulit berbentuk ruam yang melebar yang disertai dengan timbulnya benjolan tipis. Terkadang kemunculan ruam tersebut dapat mengalami perluasan dan membentuk sejenis ruam yang berwarna kecoklatan atau merah tua yang mendatar dan menonjol. (baca juga: cara memutihkan selangkangan secara alami dan permanen)
  • Timbulnya rasa nyeri pada bagian otot dan persendian yang terkadang disertai dengan timbulnya lebam dan terjadinya pembengkakan pada bagian tubuh tersebut layaknya mengalami benturan atau keseleo ringan.

Banyak pakar kesehatan yang menyatakan bahwa penyakit zika bukanlah suatu penyakit yang berbahaya, dan sampai saat ini belum ada kasus kematian yang timbul akibat penyakit tersebut, kecuali timbulnya beberapa gangguan atau masalah seperti  gangguan pada otot dan sendi,  timbulnya ruam, sakit kepala atau pusing yang hebat, serta rasa tidak nyaman pada bagian perut. Akan tetapi hal yang perlu diwaspadai adalah ketika penyakit ini menyerang pada wanita hamil, di mana hal itu bisa berpengaruh pada kondisi janin dalam kandungannya.  CNN telah memberitakan bahwa telah terjadi peningkatan resiko kelahiran bayi dengan mikrosefalus selama tahun 201 hingga awal tahun 2016 ini, yaitu sekitar +/- 4000 an kasus. (baca juga: imunisasi campak)

sponsored links

Diagnosa

Karena gejala yang dialami pasien infeksi zika memiliki kemiripan dengan beberapa penyakit lain seperti demam berdarah, maka diperlukan diagnosa yang tepat untuk memastikan apakah pasien tersebut positif mengalami infeksi virus zika ataukah tidak. Beberapa jenis tes mungkin akan dilakukan oleh dokter, seperti :

  • Tes laboratorium yang digunakan untuk mengetahui keberadaan RNA virus zika dalam darah maupun dalam cairan tubuh lainnya, seperti air seni dan juga air liur.
  • Selain itu, dokter kemungkinan besar juga akan mengajukan pertanyaan terkait dengan bagaimana pasien bisa mendapatkan infeksi tersebut, seperti tinggal atau pernah mengunjungi daerah yang terkena wabah bahaya virus zika.

Pengobatan Penyakit Zika

Hingga saat ini belum ditemukan jenis vaksin maupun obat-obatan yang dapat menyembuhkan penyakit zika. Dalam beberapa kasus, pasien yang mengalami infeksi virus ini bisa sembuh dengan sendirinya tanpa memerlukan bantuan obat-obatan apapun. Upaya penanganan pasien dengan penyakit zika yang selama ini dilakukan adalah untuk mengurangi gejala yang dialami pasien, seperti :

  • Pemberian cairan yang ditujukan untuk mencegah agar pasien tidak mengalami dehidrasi
  • Pemberian antibiotik atau obat-obatan pereda rasa sakit seperti paracetamol serta acetaminophen guna mengurangi gejala demam dan sakit kepala. Akan tetapi hal yang perlu diingat adalah sebaiknya pasien tidak diberikan aspirin atau obat-obatan NSAID seperti ibuprofen dan aproxen, karena obat-obatan tersebut bisa meningkatkan terjadinya potensi perdarahan pada pasien.
  • Serta anjuran agar pasien mendapatkan istirahat yang cukup.

Pencegahan

Keberadaan nyamuk dan tempat-tempat perkembangbiakan mereka menjadi faktor penting bagi penyebaran virus zika. Untuk itu, perlu adanya upaya serta langkah-langkah pencegahan  untuk meminimalisir penyebaran virus tersebut, yaitu :

  1. Dengan mengurangi atau menghilangkan sumber-sumber perkembangbiakan nyamuk, seperti :
  • Menutup rapat tempat-tempat penampungan air segera setelah digunakan
  • Menguras tempat-tempat penampungan air seperti bak mandi maupun kolam penampungan air lainnya secara teratur.
  • Memusnahkan atau mengubur barang-barang yang berpotensi menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk.
  • Melakukan fogging secara berkala di lingkungan tempat tinggal untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk.
  • Menaburkan bubuk larvasida ke tempat-tempat penampungan air

2. Menghindari kontak dengan nyamuk, seperti dengan :

  • Penggunaan obat anti nyamuk. (baca juga: cara sederhana mengusir nyamuk)
  • Mengenakan pakaian yang berwarna terang dan sebisa mungkin menggunakan pakaian panjang yang dapat menutup seluruh tubuh.
  • Menggunakan kelambu ketika tidur
  • Menutup pintu-pintu dan jendela agar nyamuk tidak masuk rumah
  • Sebaiknya lebih berhati-hati dan waspada ketika hendak berkunjung ke daerah-daerah yang terkena wabah zika. Segera lakukan tes kesehatan setelah Anda berkunjung ke daerah atau tempat di mana wabah virus zika tersebar.

3. Meningkatkan daya tahan tubuh

Tubuh yang memiliki daya tahan yang kuat bisa membantu meminimalisir terjadinya infeksi akibat virus, seperti virus zika. Untuk itulah mengapa sangat diperlukan bagi kita untuk menjalankan pola hidup yang sehat, seperti :

Ingatlah! Penyebaran virus zika tidak memandang usia, siapapun bisa menjadi korban. Jadi, sangat penting bagi siapa saja untuk berusaha mencegah penyebarannya. Badan Kesehatan Dunia seperti WHO (World Health Organization) juga telah mengeluarkan penyataan bahwa keberadaan virus zika merupakan kondisi darurat bagi kesehatan global. Hal itu menandakan bahwa setiap negara haruslah selalu waspada terhadap wabah virus tersebut dan yang paling penting adalah bahwa setiap negara harus melakukan upaya yang nyata guna menekan serta mencegah penyebaran virus Zika.  Waspadalah!

Sponsored Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , ,
Post Date: Monday 18th, April 2016 / 08:42 Oleh :
Kategori : Sumber Penyakit