Sponsors Link

16 Jenis Olahraga untuk Lansia Paling Aman

Sponsors Link

Tetap aktif dapat membuat Anda merasa dan tampak terbaik Anda – pada setiap tahap kehidupan Anda. Gaya hidup aktif sangat penting bagi kesehatan lansia yang karena olahraga teratur dapat membantu mencegah jenis-jenis penyakit jantung, diabetes, dan beberapa jenis kanker, serta dapat mengurangi rasa sakit yang terkait dengan arthritis.

ads

Dengan meningkatkan keseimbangan, fleksibilitas, daya tahan, dan kekuatan, orang lanjut usia dapat tetap sehat lebih lama. National Institute on Aging adalah istitut besar untuk belajar lebih banyak tentang manfaat olahraga untuk para lansia. Hanya ingat untuk berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum memilih jenis olahraga untuk lansia karena cukup berbeda dengan jenis olahraga untuk diet.

(Baca juga: dampak negatif tidak pernah berolahraga – terapi demensia)

  1. Aerobik

Aktivitas aerobik dapat membantu para lansia membakar kalori, menurunkan tekanan darah tinggi dan kadar kolesterol tinggi, menjaga pergerakan sendi, meningkatkan kesehatan jantung, dan meningkatkan tingkat energi secara keseluruhan. Membangun ketahanan mungkin memakan waktu lama, tergantung pada tingkat kesehatan dan aktivitas Anda.

Coba mulai dengan 5 menit sesi kardio beberapa hari seminggu untuk meningkatkan denyut jantung. Dari sana, bekerja ke arah akhirnya menyelesaikan 30 menit aktivitas aerobik pada hampir setiap hari. Aerobik

  1. Latihan ketahanan

Anda dapat latihan ketahanan untuk membuat tubuh Anda makin kuat dan tidak gampang lelah maupun sakit. Contoh latihan fisik yang bisa dipraktikkan antara lain seperti:

  • Berjalan cepat
  • Tenis, dan
  • Berenang

(Baca juga: cara menurunkan berat badan dengan olahraga)

  1. Latihan jongkok

Proses membangun otot membutuhkan waktu, namun manfaatnya sangat besar bagi kesehatan Anda sebagai lansia. Kekuatan pelatihan memerlukan bentuk yang baik untuk menuai manfaat penuh. Mulai dengan beberapa dasar, latihan gerakan rendah: Anda dapat mempromosikan kekuatan tubuh yang lebih rendah dengan berjongkok di depan kursi kokoh.

Menjaga lengan Anda di depan Anda dan pastikan untuk tidak memperpanjang lutut masa lalu jari-jari kaki Anda saat Anda membungkuk ke posisi hampir-duduk. Tahan posisi selama beberapa saat, kemudian mengangkat diri Anda kembali ke posisi berdiri, mengambil nafas, dan ulangi untuk dua set 10 reps. Memegang sisi kursi atau tempat beberapa bantal di kursi jika latihan terlalu menantang.

  1. Latihan push-up

Latihan push-up adalah cara yang bagus untuk bekerja otot-otot di lengan, bahu, dan dada. Namun, para lansia rata-rata sulit untuk menyelesaikannya dengan benar. Anda dapat memodifikasi latihan ini dan masih mendapatkan manfaat kesehatan dengan melakukan dinding push-up.

Menghadapi dinding kosong sambil berdiri sekitar lengan panjang menjauh, bersandar ke depan, dan tekan telapak tangan datar dinding. Tekuk lengan dan perlahan-lahan membawa tubuh bagian atas Anda ke arah dinding, tahan sejenak, dan mendorong diri kembali sampai lengan lurus lagi. Melakukan satu set, istirahat, dan ulangi set dan hindari bahaya olahraga yang berlebihan.

(Baca juga: olahraga yang membakar kalori super banyak)

  1. Latihan keseimbangan kaki

Latihan keseimbangan kaki dapat membantu memperkuat paha, pinggul, bokong, dan otot punggung bawah. Untuk sisi kaki, berdiri di belakang kursi dan tahan dengan seimbang. Angkat satu kaki ke samping, jaga benar-benar selaras dari tumit ke pinggul, sambil mempertahankan langsung kembali dan sedikit membungkuk, kemudian perlahan-lahan turunkan kaki.

Gunakan kursi yang sama untuk keseimbangan dan perlahan-lahan angkat satu kaki di belakang Anda (tanpa bersandar ke depan), tahan sejenak, dan menurunkan kaki. Jangan menekuk kaki yang terangkat atau titik jari-jari kaki, dan jaga kaki yang berdiri sedikit menekuk. Untuk setiap latihan, lakukan minimal dua set dengan 10 pengulangan untuk setiap kaki, serta lakukan secara bergantian.

Sponsors Link

  1. Latihan tumit kaki menggunakan kursi

Membangun massa otot dan berfokus pada keseimbangan yang lebih baik dapat membantu mengurangi risiko jatuh dan patah tulang. Latihan keseimbangan yang baik untuk para lansia adalah berdiri menggunakan kursi: Mulai dalam posisi duduk di kursi. Jaga punggung dan bahu tetap lurus, perpanjang lengan Anda sejajar dengan tanah dan berdiri perlahan-lahan, tanpa dibantu tangan Anda.

Duduklah dan ulangi langkah 10 sampai 15 kali, istirahat, dan kemudian selesaikan 10 set. Anda dapat lebih meningkatkan keseimbangan Anda dengan berdiri menggunakan tumit: Berdiri di belakang kursi dan perlahan-lahan Anda berdiri dengan berjinjit. Setelah berdiri sejenak, perlahan-lahan turunkan tumit kembali ke lantai; ulangi dua set dengan 10 sampai 15 pengulangan.

(Baca juga: penyebab osteoporosis)

  1. Meregangkan tubuh bagian bawah

Untuk meregangkan paha depan Anda, mulailah dengan berdiri di belakang kursi dan raih dengan tangan kanan Anda. Tekuk kaki kiri di belakang Anda dan ambil kaki Anda dengan tangan kiri Anda, pastikan untuk menjaga paha sebagai dekat dengan tegak lurus ke lantai mungkin. Tahan peregangan selama sekitar 30 detik atau cukup lama bahwa Anda merasakan peregangan di depan paha ditekuk. Lepaskan kaki dan ulangi di sisi lain.

  1. Meregangkan tubuh bagian atas

Fleksibilitas adalah penting jika Anda ingin mendapatkan manfaat maksimal dari program latihan Anda. Fokus pada lengan dan dada otot dengan berdiri dengan kaki yang dibuka selebar bahu Anda dan lengan Anda di sisi Anda, kemudian membawa kedua lengan di belakang punggung Anda dan pegang tangan. Dengan bahu Anda ditarik kembali, terus bergerak selama sekitar 30 detik, rileks, dan ulangi.

Latihan peregangan lainnya dapat dimulai dalam posisi berdiri yang sama, tapi kali ini dengan menggenggam tangan Anda di depan. Mengubah tangan Anda sehingga telapak menghadap tanah dan membawa lengan sampai setinggi bahu. Tekan telapak tangan Anda ke luar, dari badan, dan tahan bergerak selama sekitar 30 detik, rileks, dan ulangi. Latihan ini manfaat otot-otot leher, bahu, dan punggung bagian atas.

(Baca juga: penyebab tubuh bungkuk)

  1. Latihan gerakan ringan

Faktor-faktor seperti mobilitas dan nyeri yang terbatas dapat membuat perbedaan dalam jenis latihan Anda dapat melakukan. Latihan gerakan ringan memungkinkan untuk mengurangi ketegangan pada tubuh tetap menyediakan sarana tetap aktif secara fisik. Latihan ini juga dapat membantu para lansia mudah beradaptasi ke dalam program latihan baru.

Sponsors Link

  • Berolahraga di air, seperti berenang atau melakukan aerobik air, adalah pilihan yang baik.
  • Yoga
  • Pilates
  • Tai chi
  • Latihan beban ringan.

Ingat bahwa banyak latihan dapat dimodifikasi untuk mengakomodasi kebutuhan latihan ringan Anda serta konsultasikan dengan dokter atau ahli kebugaran tentang cara-cara untuk beradaptasi dengan kegiatan ini.

  1. Lakukan kegiatan yang kreatif dan menyenangkan

Manfaat olahraga jauh lebih dari sekedar tubuh – Anda juga dapat meningkatkan kesehatan mental dan emosional Anda dengan mempertahankan kehidupan yang aktif. Jika Anda bersenang-senang saat Anda sedang aktif, kemungkinan Anda akan ingin untuk terus berpartisipasi dalam kegiatan itu.

Bergabunglah dengan komunitas berjalan kaki sehingga Anda dapat berolahraga dan bersosialisasi pada saat yang sama, mendengarkan musik saat Anda taman atau bekerja di luar, menelepon teman dan mengambil kelas aerobik air bersama-sama, atau bergabung dengan klub terorganisir atau olahraga. Tetap aktif, tetap terlibat, dan Anda akan tetap sehat!

(Baca juga: bahaya olahraga tanpa pemanasan – penyebab depresi pada lansia)

Itulah beberapa jenis olahraga untuk lansia yang dianggap paling aman dan tentunya efektif dalam menjaga kesehatan serta kebugaran tubuh. Pilihlah olahraga yang pas dengan kemampuan tubuh, usia, serta kegemaran Anda dan hindari supaya tidak kurang olahraga.

Sponsored Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , ,
Post Date: Saturday 15th, April 2017 / 14:37 Oleh :
Kategori : Tips Olahraga